Beranda Opini Ini Salah Satu Kelemahan Ban Semi Dual Purpose

Ini Salah Satu Kelemahan Ban Semi Dual Purpose

8
Kelemahan Ban Semi Dual Purpose
Kelemahan Ban Semi Dual Purpose

ElangJalanan.NET – Bismillah, Elang ingin sharing sedikit soal penggunaan ban semi dual purpose di motor harian. Seperti sobat tau Linea menggunakan ban semi dual purpose yang notabene adalah ban bawaan pabrik, ban dari Federal yang termasuk enak di mata Elang.

Baik kering maupun kondisi jalanan basah, ban ADV 150 ini termasuk ngegrip, bahkan dipakai nikung juga lengket, mungkin karena compoundnya termasuk soft jadi enak.

Enaknya ban ini gak hanya saat di aspal, di jalanan tanah pun ADV 150 tetap berjaya berkat kembangan tahu ala semi dual purpose-nya. Pokoknya Linea itu udah suspensi juara, ban pun memuaskan selama ini Elang pakai.

Oke itu soal impresi ketika dipakai jalan, no complain. Nah Elang mau share salah satu sisi gak enaknya dari penggunaan ban ini.

Ketika umur ban sudah mulai habis, ditandai dengan kembangan ban tengah sudah rata dengan indikator TWI, mulailah banyak masalah kerentanan di jalan yang Elang temui. Setidaknya udah 3x ban belakang Linea mengalami masalah bocor ban.

Kelemahan Ban Semi Dual Purpose

Ada 2 kejadian bocor ban yang cukup bikin Elang heran, seumur-seumur baru kali ini mengalami ban bocor langsung oleng manuver seketika, padahal kecepatan lagi rendah 35kpj. Usut punya usut, ternyata paku sejengkal orang dewasa bisa-bisanya nancep sempurna ke dalam ban hingga mentok ke velg, pantes motor langsung oleng sebab ada sisa paku nonjol keluar sepanjang kurang lebih 3cm.

Sebelum kejadian ini, ban semi dual purpose ADV juga sukses menelan baut baja ringan seperti di foto. Waduh kok bisa ya, padahal diameter baut cukup besar kok bisa masuk jleb sempurna. Seandainya pakai ban lain biasanya sih paku begitu kelindes langsung mental.

Menurut analisa Elang, celah kembangan ban yang memiliki desain seperti milik ADV, mempermudah benda tajam berukuran panjang bisa nancep ke ban. Hal ini dikarenakan celah kembangan yang seolah menjepit paku atau benda lain untuk bisa memandu nusuk sempurna ke dalam ban, kalau model ban lain gak akan terjadi case seperti ini.

Last ban belakang ADV ini umur pakai normalnya rata-rata 15.000 kilometer baiknya sudah diganti. Di Linea sudah 17.000 km dan sengaja coba genepin 20rb untuk nanti cek kondisi ban sampai mana kekuatannya. Btw ada yang ngalami serupa, pake ban semi dual purpose kemasukan paku panjang 10cm?

Silahkan bersilaturahim dengan saya melalui channel media lainnya:
Hosting Supported by: Serverumat.Com
Web Blog : http://elangjalanan.net
Otomotif Blog (SEO Optimized) : http://elang.otojurnalisme.com
Email : staffti[at]gmail.com
Facebook : https://www.facebook.com/elangjalanannet/
Twitter : @yahmawan
Instagram: @endrikelang
Subscribe Youtube: https://www.youtube.com/ElangJalanan

8 KOMENTAR

  1. Saya pernah mas, supra 125X ban belakang masih pk ban dalam. Paku 10cm tembus dan langsung bersemayam di dalam ban dalam gak pakai nongol di ban luar. Tapi yg heran tambalannya cuma 1.

  2. Pernah juga kaya gitu mas … pake ban battlax BT45 … memang udah uzur juga sih itu ban … (kompon udah keras & agak retak2) … bocor alus terus …. di akalin pake cairan … aman … berapa bulan kemudian bocor alus lagi … saya ke tambal ban sampai 3 x .. pada ngga ada yang nemu masalah_nya di mana … (kondisi ban) udah nancap plat, titik paku kecil di berapa titik … akhirnya saya ganti ban … pas ban lama di bongkar … wadduh .. ternyata titik paku kecil tersebut, berupa paku sepanjang 10 cm, masuk kedalam banget ke dalam ban … mungkin sampai nusuk2 ke pelek kali yah, pantesan bocor alus terus …

  3. …….masih baru paki roof baja ringan ….amit2x lg ntuh mahal jg banding patahan plat tulang payung …..sering nemu dpn jln alpa/indomaret …..parah

  4. 2 Bulan lalu dapet paku kaya gitu, hampir kena Velg.
    Ban aku Zeneos ZN62 umur 17rb Km, termasuk Soft Compound.
    Memang banyak Jenis Soft Compound kalau udah mulai uzur rawan nancep paku yg panjang2 gitu, terus mulai bocor halus gitu, jadi tiap dua minggu harus cek tekanan ban. Dan kayaknya makin rawan kalo kembangan nya tipe B.

  5. 2 Bulan lalu dapet paku kaya gitu, hampir kena Velg.
    Ban aku Zeneos ZN62 umur 17rb Km, termasuk Soft Compound.
    Memang banyak Jenis Soft Compound kalau udah mulai uzur rawan nancep paku yg panjang2 gitu, terus mulai bocor halus gitu, jadi tiap dua minggu harus cek tekanan ban. Dan kayaknya makin rawan kalo kembangan nya tipe B.
    Tes

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here