Beranda ATPM 5 alasan untuk tidak membeli Honda CBR 250 RR

5 alasan untuk tidak membeli Honda CBR 250 RR

30

HondaCBR250RR

Posting ini di buat untuk menjaga saya sendiri untuk tidak membeli Honda CBR 250 RR. Ini tentunya pendapat pribadi, isi kepala saya yang saya keluarkan yak, paling tidak ini yang saya rasakan saat ini, besok-besok ya bisa saja berubah …

Ini 5 alasan saya (Arantan Saranto lho):

  1. Buatan lokal – Indonesia
    Saya ada sedikit trauma waktu Yamaha keluar dengan R25 yang kualitas produksinya mirip dengan kualitas produksi R15 atau Vixion, ya keluarnya dari pabrik yang sama. Honda CBR 250RR yang di pamerkan pun bukan versi mass produksi, jadi bisa-bisa saja nanti akan berbeda pada versi aslinya.
    Saya bukan anti produksi lokal tapi, asal yang penting keluarnya bisa betul-betul bagus, baik pengerjaan maupun kualitas materialnya, ini motor dengan harga mahal, lagipula Kawasaki buatan Thailand saja harganya bisa lebih murah.Sayapun belum melihat dengan mata kepala sendiri hanya berdasarkan foto, jadi tidak ketahuan sebetulnya kualitasnya seperti apa, belum ketok-ketok bodynya. Saya juga belum lihat kerapatan antar material dan lain-lain. Jadi paling tidak saat ini belum tahulah.
  2. Suara – sama saja
    Saya mengharapkan si Honda CBR 250 RR ini setidaknya punya suara yang punya identitas. Tapi dari video, mendengar suaranya langsung Off. Ibarat melihat wanita cantik dan sexy, mukanya super OK, tapi begitu keluar suara … keluarnya suara laki, aduh, kayak-kayaknya kok nggak banget.Bukan berarti suara itu jelek, tapi suara hampir tidak berbeda antara R25 ataupun Ninja 250.
  3. Just another 250 bike
    Secara fitur, bentuk dan teknologi, si CBR ini harus diakui memang punya kelebihan dibanding pesaingnya, umurnya memang paling muda. Tapi it is basically just another fairing 250, saya sudah cukup puas dengan Ninja 250 yang saya gunakan sebagai kendaraan operasional harian dari 2008 sampai 2011. Kalau saya beli CBR 250 RR, sensasinya ya akan begitu-begitu lagi. Buat apa?
  4. Kapan pakainya?
    Saat ini kondisi jalanan Jakarta sudah sangat parah, akan sulit dan tidak menyenangkan kalau bawa motor 250. Saat ini saya setuju dengan ungkapan dulu kalau jalan di Jakarta sebetulnya tidak cocok dengan motor 250. 250 cc terlalu berat, boros, susah gesit di macet, panas pula.
    IMG_4218
    Memang waktu jalan terakhir dengan teman-teman yang pakai T Max, er6 dan Ninja, di hari Minggu pagi pakai Vespa tentu ngap-ngapan! Tapi kalau saya beli CBR 250 khusus untuk dijadikan kendaraan weekend, mainan ini terasa sangat-sangat mahal, keluar 60-70 juta hanya untuk mainan weekend? Sementara teman-teman saya pun belum tentu sebulan sekali ketemuan deh, jadi cuman jadi kendaraan yang keluar 3 bulan sekali gitu? Waduh, mending nyewa motor aja (kalau ada) kali yak?
  5. Cicilan masih banyak oi!
    Rasional aja, cicilan masih banyak! Kalau maksa sih memang bisa, tapi buat apa, saya masih harus bersiap untuk persiapan anak paling besar yang akan masuk kuliah 2 tahun lagi. Belum lagi kalau mikir kebutuhan menabung untuk masa depan kan?

Bukan berarti saya pasti tidak akan beli lho, paling tidak menurut saya si Honda CBR 250 RR ini sampai saat ini jadi motor 250 CC terbaik. Pendapat pribadi saya, kalau soal ganteng, dibanding R25 jadi jauh sekali, sama Ninja 250 pun juga masih lebih ganteng CBR 250 RR.

Tapi pikir lagi, kalau lihat MT25 saat ini dijual second dengan harga buka 40 jutaan, secara psikologis sudah hampir setengah dari harga Honda CBR 250 RR. Apalagi kalau dibanding er6 second di 70 an juta. Apalagi … Agya – Ayla, mobil second?

Silahkan bersilaturahim dengan saya melalui channel media lainnya:
Hosting Supported by: Serverumat.Com
Web Blog : http://elangjalanan.net
Otomotif Blog (SEO Optimized) : http://elang.otojurnalisme.com
Email : staffti[at]gmail.com
Facebook : https://www.facebook.com/elangjalanannet/
Twitter : @yahmawan
Instagram: @endrikelang
Subscribe Youtube: https://www.youtube.com/ElangJalanan

30 KOMENTAR

    • saya baru sadar kalo 2 silinder 250 CC udh ada sejak 10th lalu ya. pertanyaan sy, honda ngapain aj yah wkwkwk. Apa krn jualan metiknya mulai turun jd baru jualan 2 silinder. hebat.

      • Selalu Ada untuk pertama kali untuk apapun, there’s always a first time for everything..
        Honda jumawa kalau 1 silinder itu udah paling pas buat 250 cc.. Salah? Kagak, bisa jadi bener.. Tp kalau buat jualan? Keliatan Kan mana yang dicari dan yang ditinggalkan? Nah Honda belajar dari kesalahan itu.. And that’s a good thing..
        Matik udah dikuasai, cub udah, sport? On the way.. Ya itu karena mereka mau belajar dari kesalahan.. Gada kesuksesan Datang dengan sendiri nya kwkwkww..

  1. Motor baru gak ada ujungnya mendingan pake yg ada saja, kecuali punya dana berlebih bolehlah buat koleksi, kalau saya mah masih nyaman dengan cbr100rr alias honda win hehe

  2. kalo aku sih koleksi die castnya aja heehehe.. uangnya buat investasi tanah aja sih aku… motor cukup vixion dan estrella aja, itu udah nyaman dan aman di jalanan tangerang…

  3. Sip… bener apa adanya. Kalo ada duit lbh, blm pernah nyicipin motor 250cc 2 silinder, dan sedang ingin membeli motor baru, sepertinya lbh mencerminkan alasan yg tepat utk memboyong CBR250RR. Layak dipinang sih motor ini, tinggal lihat versi produk massalnya aja. Bknnya apa2 juga, pendapat bro Saranto emang ada benernya, krn namanya barang yg baru pertama kali dipamerin ke khalayak publik media tentunya kudu sebisa mungkin ya perfect, biar image atau kesan pertamanya baik/bagus.

  4. Maap utk point no.4 kurang setuju, sy sebelumnya juga pakai harian dalam kota dengan ninja 250 sampai 2014 tetap bisa lincah dan tidak panas sedikitpun. Setelah itupun walau pakai 4cyl 600cc dalam kota harian, juga sama saja tetap bisa lincah dan tidak pernah overheat.

    • Maksudnya lebih panas dari motor 150 cc dan juga kalah gesit di kemacetan selip-selip di banding motor-motor yang lebih kecil.

  5. beli kalau mampu dan mau. ngak beli tahan diri – puaskan aja sama yang ada (ane pakai grand95, pulsar08,ninja150rr,glpro97,cbr2othailand) tunggu jandanya cbr250rr,r250 buat ngebandingin kira kira ke depan pantes di koleksi sezaman tzm150 ngak ya?

  6. alazan no 1 & 2 sejalan banget dengan otak ane
    trauma pake tiger tangki kropos, baut mesin patah
    trauma pake kharisma klotok2 sekujur motor

  7. Point 1 agak mbingungin om, dari beberapa blog otomotif dan media otomotif, unit yang dipamerkan kemarin di Jakarta itu memang yang siap jual om, ada 3 warna, dan sudah bisa diindent pula.
    Apa iya nanti yang dijual berbeda seperti yang dipamerkan kemarin?

    • Saranto mengakui kalau Dia blm liat langsung batangnya dan kesalahan Dia lainnya adalah gak nyari referensi lbh banyak lagi..
      Yg dipamerin kemaren itu lah yang akan dijual (kecuali tipe modifikasi ya).
      Di lokasi yg sama Ada juga model prototype nya.. Bisa dilihat sejauh apa perbedaannya.. 90% sama! Yg beda Cuma lampu rem dan muffler.. prototype malah blm throttle by wire.. Masih ada kabel gas

      • Thanks info nya om kobay, makanya sempat bingung baca link diatas masa iya 3 unit grey, black doff dan merah racing kemarin bukan versi masspro, untung baca2 blog om kobay, iwb dan tmc jadi yakin deh untuk indent, hahaa

  8. emangnya produksi lokal jelek ya gan?…bknya r25 (r3 kalo di luar negeri) juga bikinan/rakitan indonesia?…terus liat di youtube review ninja 250 build up thailand sama r25 kok kbanyakan malah bagusan r25 ya?.baik spesifikasi /di adu kenceng. mohon pencerahannya saudara” sekalian.

  9. Terima kasih gan kasi bahan pertimbangan lagi. Ane udah puas ngerasain ninja 250fi dan baru aja ane jual. Mau ganti tapi bingung ganti apa. Antara er6n dengan pertimbangan masih 2 cyl, pajak mahal, tapi power gede. Cbr250rr beli baru, bentuk lumayan, tapi ya 250cc 2cyl lagi. Ato nunggu tricity yang katanya bakal masuk walau ngambang, bentuk unik, dan matic. Harga mirip” smua pula

  10. dari 5 alasan itu sebenernya kalo di gabung, inti alasannya cuma 1.. punya duit kagak??
    banyak alesan ciri khas orang susah

  11. Setuju mau fitur berlimpah ya sensasinya segitu saja ,apalagi kwalitas produk lokal saya dah males dengan motor ngebul berasap,apa benar material nya tahan gebuk??? Apa kuat disegala kondisi cuaca extrem apalagi udah berkendara diatas 3 jam bawaannya gas poll mulu ,teliti kwalitas sebelum membeli ,besi babetan nya daur ulang bukan

  12. Ampun dagh politiknya… Terbongkar di kalimat “cukup puas di ninja 250”
    Terselip maksud “ninja 250 lebih oke dari new cbr 250rr”
    Bahasa marketingnya kurang alus broh.

  13. Usd, tbw, mode riding, semi arm, under yoke, spedo led full digital, penchayaan full led, paling kenceng, total balance n control. Tau motor tau tekhnologi tau pilih yg mana, jangan b*d*h.
    cintai produk lokal blum tentu cbu itu lebih baik, gha add sejarahnya cintai produk luar.
    2017 lampu bulb.

  14. orang punya pendapat masing masing. kalau sudah suka mau bagaimana lagi. terlebih alasan anda terlalu subjektif mengarah ke kehidupan anda. akan lebih baik bila anda memberi alasan yg lebih teknis tentang motor ini. bukan menjelaskan mengapa anda tidak mau beli motor karena pekikiran anda sendiri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here