cairan anti bocor

Cairan Anti Bocor di Ban Tubeless? Lebih baik enggak deh..

Cairan Anti Bocor di Ban Tubeless

Halo Biker, mungkin sebagian sobat pembaca pernah mendengar solusi anti bocor untuk ban tubeless, rekomendasi ini sering ditawarkan oleh penyedia toko ban seperti P****t Ban. Yup udah jamak dengan produk bernama cairan anti bocor yang dipromosinya dikatakan bisa menutup secara otomatis area ban yang bocor ketika terkena paku. Sebelum sobat memutuskan menggunakannya, Elang yang sudah pakai 2x di ban yang berbeda coba share sedikit pengalamannya.

Memang betul cairan anti bocor mampu menutup otomatis lubang yang terkena paku, asalkan posisi pakunya mengenai bagian tengah ban, tinggal putar posisi lubang yang bocor di ban ke bawah, maka secara instan lubang pun tertutup oleh cairan, sempurna sampai disini.


Namun ketika ban yang dipakai MX Strada pernah mengalami kebocoran kebetulan tembus dari samping, hm..cairan anti bocor tidak banyak membantu bekerja menutupi area yang bocor. Memang sih semua ban tubeless rata-rata kalau sudah bocor samping gak bisa ditambal, kudu ganti ban atau akali pakai ban dalam. Tapi ekspetasi pemakai terhadap cairan anti bocor ini ya sah-sah aja, tapi ternyata tetap gak bisa diandelin, justru malah cairan terus keluar dari sisi lubang di kiri ban yang bocor.

Corsa Platinum R99

Dan satu lagi pengalaman yang paling menjengkelkan setelah pemakaian cairan anti bocor di ban tubeless, pentil ban sering tersumbat yang membuat udara gak bisa dimasukkan ke dalam ban. Pernah sedikit apes, ketika melihat kondisi ban agak kempes, Elang coba melipir ke SPBU Shell buat tambah angin, setelah dicoba beberapa kali kok ban gak keras-keras juga nih, yang ada malah semakin kempes. Hadeuh udah deh cukup, lanjut paksa jalan pelan-pelan mencari bengkel tambal ban.

Di bengkel tambal ban, kata si abang ini pentilnya sumbat bang jadi gak bisa masuk anginnya. Hm..dan sialnya si abang terlihat kesusahan mengeluarkan bagian dalam pentil motor, sepertinya cairan anti bocor telah berhasil membuat bagian dalam pentil mengeras susah dikeluarkan. Setelah berhasil ganti bagian dalam pentil akhirnya ban MX Strada kembali normal bisa diisi angin lagi.

Gak pake lama dari kejadian pertama, beberapa Minggu kemudian kejadian lagi ban belakang kena paku. Tidak langsung kempes memang tapi biar nyaman keesokan harinya Elang coba cari tambal ban. Setelah paku dilepas dan ditambal tubeless, lagi-lagi masalah pentil gak ada habis-habisnya, kumat lagi udara di ban gak bisa dikurangi/dikeluarkan. Si abang yang terlihat sudah hafal penyakitnya langsung mencoba mengganti pentil bagian dalam (kali ini gampang ngeluarinnya) dan cess ban pun normal kembali.

Last dari beberapa kali pengalaman masalah pentil ini (sudah 4x) Elang mulai kapok pakai cairan anti bocor di ban tubeless. Gak praktis aja kalau mau tambah angin kudu lari ke bengkel tambal ban, padahal sebelumnya praktis do it yourself di SPBU. Enggak lagi deh kemakan promosi cairan anti bocor dari merek apapun, walaupun mungkin ada merek lain di luar sana yang punya spesifikasi bagus, tetap emoh.

Gimana pengalaman sobat pembaca tentang cairan anti bocor di ban tubeless tunggangannya, share donk.


Silahkan bersilaturahim dengan saya melalui channel media lainnya:
Hosting Supported by: Serverumat.Com
Web Blog : http://elangjalanan.net
Other Blog : http://elang.otojurnalisme.com
Email : staffti[at]gmail.com
Facebook : https://www.facebook.com/elangjalanannet/
Twitter : @yahmawan
Instagram: @endrikelang
Subscribe Youtube:
Defensive Rider

Advertisements

40 comments

  1. saya pernah pake sekali untuk ban belakang…emang bener untuk posisi bocor di samping itu susah bang…bisa sebentar..begitu kena beban berat dan jalan berlubang langsung bocor lagi…akhirnya saya pake ban dalem..

  2. Produk cairan anti bocor banyak pilihannya bro, harga dan kualitas jg bisa beda. Saya jg beli cairan anti bocor (gak tau mereknya) sepaket dengan bannya di planet ban gak bisa menutup sempurna pada saat bocor. Saya coba ganti merek lainnya (vion**l) hasilnya lumayan walaupun bocor di posisi agak kesamping, tinggal tambah angin trus ban diputar-putar baru digunakan. Hanya saja agak susah masukan cairannya ke dalam ban, cairannya lebih kental kayak oli dan banyak ampas (butiran zat padat).

  3. persis kayak yang gue rasain… masangnya juga gara2 rekomendasi dari pl**** ban. sekarang juga kapok dan ga mau lagi walo dibujuk2 pas ganti pan kemaren.

    1. yang bikin jengkel, pas komplain, saya malah diomel-omelin (nadanya nyindir dan songong).

      Dia (orang PB): “Pasti Bapak tidak pernah cek tekanan ban”, dll.

      Saya jengkel, ini salah produknya dia, kok malah nyalahin gak pernah meriksa tekanan ban.
      Tapi memang, saya, kalau udah berasa kurang, baru diisi. Saya salut kalau ada konsumen biasa yang “rajin” ukur tekanan ban. Saya malah baru tahu kalau alat begituan dijual bebas.
      Saya cut dia, ” Jadi, bisa diperbaiki, gak?”
      Si abang PB: “Bisa-bisa, aja” –> halo, Mas Pegawai PB, emangnya situ ngomong ama ABG???

      Intinya, kapok.

  4. saya pakai memang ada kendala ketika cairan penambal otomatis itu menyumbat di bagian pentil, tapi saya selalu sedia kunci buat buka pentil kaya punya tukang tambal ban, jadi 1 bulan 1x musti dibersihin sendiri, kalau ngga, ya ngga bisa di pompa karena tersumbat.
    soal velg dalam karatan saya rasa ngga kecuali ente pakai velg jari2 yang bahannya besi, bukan alumunium kaya velg racing

  5. Ban tubeless itu sendiri kan dirancang sudah cukup membantu, dg tidak kempes secara instant saat terjadi bocor.

    Jadi kalau ada bocor ya tetap harus ditambal, dan saya sementara ini masih percaya kalau hasil tambalan “manual” khusus tubeless masih jauh lebih baik daripada hasil kerja cairan anti bocor tsb.

    Tambahan, kayaknya cairan anti bocor ini malah nggak lumrah dipraktekkan di ban mobil ya?

  6. Saya belum ampe kena paku sih Ban, cuma pas ban kempes gak bisa dipompa, pake pompa ban yg di SPBU juga gak masuk, cek ke tukang tambel Ban, gak ada yg bocor, cairan anti bocor yang bikin mampet pentil bagian dalem, akhirnya ganti pentil kyk Bro elang, dan ban bisa diisi angin lagi. Terus berapa bulan abis itu keulang lagi. Ya udah kuras itu cairan anti bocor. Aman, kalo kena paku ya tambel, berulang lagi ganti baru bannya.

  7. trik biar gk nyumbat pentil masukan cairan posisi pentil 45 derajat, begitu juga pengisian angin, yang kapok2 itu karena belum tau trik aja, dan gak mau cari info cara mengatasinya πŸ˜€

    btw cairan yg rekomended M-One jangan merk ini dari P****t b**

  8. Ane udah pake dari thn 2013 om, Alhamdulillah smpe sekarang aman dgn kondisi motor bebek, batangan sama skubek…diisi nitrogen n angin ayo aja..memang pake ban tubles apa cairan cuma alternatip aja n pertolongan pertama sblum ketemu tambal ban mengingat ganasnya perpakuan di jalanan ibukota..selalu cek n ricek selalu ya om..pernah apes pas kena baut 5mm panjang 3cm..

    1. dah pke dari taun 2010 mpe skrg selalu pke obat ini en wajib buat ane sih..
      alhamdulillah lum pernah diribetin kyk cerita diatas..
      mo +angin ttp lancar ato bocor msh ampuh..
      malah ane kapok tambal pke lem cacing di rojokΒ² mlh bikin +lebar lubang nya gak pernah rapet bocor alus trs jd rusak ban..
      so far baru kena paku beton yg ninggalin lubang 3-4mm tp krn ada serbuk nya jd bs rapet lg tanpa di tambal..

  9. pengalaman pribadi ane nih..
    dulu alasan pertama kali coba cairan anti bocor krn ban motor saya ada bocor samping yg di vonis harus pakai ban dalam
    krn penasaran cobalah cairan anti bocor merk M***, ternyata problem solved
    cairan ini bertahan sekitar 1,5 tahun dan berhasil menambal 12 lubang paku di ban belakang michelin M45 saya (ajib bener daerah sudirman-thamrin), anehnya ban depan gak sekalipun pernah kena paku πŸ˜€

    pas ganti ban di PB (ceritanya udah botak), cairan anti bocor adanya sekarang merk X, PB sudah tidak jual merk M lagi, ternyata kemampuan X jauh dibawah merk M, dimana saat bocor keringnya lama dan ciprat kemana2 walopun akhirnya tersumbat juga, bocor ke 2x nya sudah tidak bisa nambah karenan caairan keburu habis setelah nyiprat2.

    kesimpulan kualitas cairan ini tidak bisa di sama ratakan & kejadian pentil tersumbat kebetulan tidak pernah mengalami.

  10. pengalaman pribadi ane nih..
    pake merk M-**e 1 thn di P**** B** (25.xxx km) lumayan aman. pas velg dibongkar tidak ada karat , cm kotoran yg bisa dibersihkan pake “kape”.
    skrg 5 bulan pake X-G**** di P**** B**. so far aman πŸ™‚

  11. Saya pake merek M*ch*ll yg bentuk foam di mobil ertiga. Sudah 2 tahun oke tuh. Lubang tertutup sempurna.

    Di kotor juga saya pake tapi belum pernah kejadian kena paku.

  12. Kalau velg yang berkarat karena velg besi bukan velg racing. Velg recing tidak akan karatan. Saya sudah membuktikannya di motor Old CB150R.
    Alhamdulillah saya pakai merk GT Magic cocok tidak ada kendala fatal seperti pentil tersumbat. Kebetulan pabriknya adalah klien saya sendiri dan saya didemonstrasikan sama pemiliknya langsung. Pemiliknya minta aku foto buat bukti dan tanpa ragu lagi saya videokan saja.
    Linknya bisa lihat di : https://m.youtube.com/watch?v=zkbUOKdBMMk

    http://dpsindo.com

  13. Wado, sy pake michelin plus cairan anti bocor pasang dplanetban dah 2 taon sih… alhamdulillah lom bocor. Angin isi nitrogen dspbu, bbrp bulan tambah nitrogen ga mslah pentil mampet sih… lupa nama cairannya apa..:-)

  14. ban tubeless ngapain dikasih cairan anti bocor. toh kalau kena paku gak langsung habis anginnya, masih tahan berjam-jam. masih sempat riding ke tukang tambal ban.

  15. Konsekuensi pake cairan anti bocor menurut saya yaitu ban harus selalu rutin diisi/ganti angin supaya tidak mampet. minimal seminggu sekali harus isi angin. bukan sembarang isi tapi dikempesin dulu setengah lalu isi angin lagi, terserah deh mau nitrogen atau angin biasa. tapi jgn terlena ban tidak kempes lalu tidak isi angin.

    konsekuensi lainya adalah jika sudah bertahun2 pake cairan makan akan terjadi kerak di pelek, kerak ini sangat sulit di hilangkan, dan menjadi celah angin keluar dari ban tubeless. jadi kalo udh sekali pake cairan kudu pake cairan terus atau angin akan hilang karena celah di pelek ini. solosinya harus benar2 hilangkan keraknya atau ganti pelek.

    1. Gan ane mengalami ban tbles kmpes sndri sehabis velg model cw ane di di press gra2 tadinya kena lbah eh skrng velgnya mlah ada retakan gt…kira2 kalau velg bcor ampuh ga di ksih cairan anti bocor..mohon jwabnya

  16. Gue juga kapok make cairan anti bocor πŸ˜€ tekanan gak stabil. Dan akhirnya kuras di tukang tambal ban biasa, skalian ganti pentil (setelah 1 tahun). Sebelumnya dipompa pun udah mampet2, tapi masih bisa dipaksain. Cuma banyak buang waktu di tukang N2 jadinya.

    Setelah dikuras, bener, cornering lebih asik. Lewat jalan keriting cukup lembut redamannya. (ane make Michellin Pilot Street depan belakang).

    Dan coba kawan2 semua iseng2 liat di Ace Hardware ada prodak serupa. Buatan USA. Harganya luar biasa πŸ˜€
    Liat di petunjuknya. dan akan menemukan peringatan, bahwa cairan tersebut dapat menyebabkan getaran, dan tidak dianjurkan untuk digunakan dalam jangka waktu lama. Jadi, menurut prodak tersebut, begitu bocor, langsung isi, pompa lagi. dan segera ke bengkel ban terdekat untuk diganti ban atau ditambal.

    Langsung dah ane seketika ilfil sama cairan anti bocor yang banyak beredar dipasaran sekarang πŸ˜€ πŸ˜€

  17. ane juga pake sudah hampir 2 tahun, dari awal pake sampe sekarang sih gak ada kendala, isi angin juga gampang, tapi baru kemaren ini ane ngalamin seperti itu pentil ban motor ane buntu gak bisa di isi angin, belum sempet ganti pentl belum ada waktu, natar aja klo ada waktu ane ganti,

    klo masalah akselerasi emang iya, agak susah ban seperti berat dan bergetar klo dibuat nikung2, pernah ane sampai jatuh waktu pertama kali pake ban yang di isi cairan ini. padahal se umur-umur gak pernah ngalamin.

    ane sih gak mempermasalahkan pentilnya klo waktunya ganti gpp, tapi klo masalah akselerasi ini yang agak membahayakan, ane sendiri gak tahu apa bener penyebabnya cairan itu, tapi yang ane rasain emang begitu.

  18. Sama bang…aku jg pake cairan anti bocor.tp kalo mau nambah angin gk bs msk.pentil mst buntu ..πŸ˜‚πŸ˜‚

  19. Tadi pagi ban motor belakang bocor tiba2 ..sampe cairan Anti bocor..keluar dari sisi sebelah kiri… kondisi ban sampai kempe.. akhirnya sampai lah di tempat tambal ban… sampai di sini ..tuh pentil kgk bisa diisi angin..lantaran pentil mampet karena cairan… akhirnya.. si Abang tambal ban .punya akal dia cari kawat untuk melubangi pentil itu..namun dia sia.. Akhirnya di coba pakai paku.. Alhamdulillah berhasil… namun setelah di cek tak ada paku atau pun robek ban.nya..kami pun bingung…. sampai saat ini apa penyebab nya?

  20. salam MX.
    aku motor mx 2012 kopling 5 speed, pernah bocor ban depan tubles (mizzle), bocor di sisi dalam ragi /motif ban tsb. gak bisa ditambal pakai lem tables. tukang ban saranin pakai jelly anti bocor, tapi aku gak mau. akhirnya ban tubles pakai ban benen dalam. harag jelly + pasang kena 50 ribu. pakai ban dalam ( swallow) + pasang kena 40 ribu. kena bocor lagi jd harus tambal manual yg pakai bakar lem nya trus tempel ke ban dalam benen tsb.
    minta info ban depan – belakang yg aman & awet di jalan semi offroad utk mx 135cc?
    kalau skrg pakai mizlle depan (80/80) dan belakang pakai corsa 123 (120/80). trims bro.

  21. Saya sudah 3 tahun pakai ban tubeles tidak pernah bocor sama sekali, sampai hari ini ganti ban (ini saya lagi di depo ban) belum pernah tau yg namanya tambal ban tubeless itu seperti apa
    Motor saya pake ban bawaan entah pakai cairan anti bocor/engga.
    Thanks mungkin bisa berbagi pengalaman/solusi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *