Sebelum memutuskan beli KTM Duke atau RC ketahui dulu problemnya

img_0118

Dengan bahasa sehari-hari dan dipersingkat, problem KTM adalah seperti ini:

KTM sudah lama masuk di Indonesia, dulu special main di moge, motor-motor enduro, trail dan lain-lain, dengan populasi yang sangat sedikit. Sekitar tahun 2012, karena tertarik dengan demmand pasar motor kecil untuk negara …. berkembang seperti Indonesia maka dibuatlah si Duke.

KTM yang tadinya seharga seratusan juta dan otomatis menjadi sangat-sangat limited, sekarang menjadi 30-an juta. Menjual motor kecil dengan menjual motor besar itu sangat berbeda.

img_0096

Begitu main motor kecil, kegunaan motor menjadi alat transportasi harian yang harus siap menembus macet parah, debu dan tantangan lainnya. Juga karena sifatnya harian, si motor harus betul-betul tangguh! Super reliable.

Bicara reliable, sebelum memutuskan membeli KTM coba cek:

  • Posisi after sales service dari rumah Anda dan jalur perjalanan Anda, gimana kalau si motor tetiba mogok di jalan?
    Seberapa jauh Anda dari Sunter atau BSD?
  • Cek ketersediaan fast moving dan slow moving parts
    Mereka punya kipas penggantikah? Selang radiator
  • Dukungan alat diagnostic
    Ada berapa banyak alat diagnostic di Indonesia?
  • Masih suka overheat kah?
    Puter-puter sebentar pakai si motor selama 30 menitan, cek temperatur deh
  • Cek dan tanya-tanya dulu ke komunitas Duke seperti InDoc
    Tanya secara objective, jangan pakai perasaan, ambil fakta.
    Jangan tanya: pakai Duke enak nggak bro? Lhaaa…
    Harusnya tanya: Service dimana? Bengkel resmi seperti apa?
    Sudah diakali apa aja?

Bagi saya sendiri, yang beneran pernah punya Duke lho ya, ini motor kedua yang paling unreliable yang pernah saya pakai. Yang paling pertama unreliable? Vespa New PX.

Saya juga harus menyebutkan ada plus untuk KTM
Di atas kertas dan memang saya alami selama berkendara, motornya super enak! *Selagi sehat* Super ringan, shock juga superlah, tarikan juga enteng, tapi mesti bolak-balik ke bengkel di BSD!


Silahkan bersilaturahim dengan saya melalui channel media lainnya:
Hosting Supported by: Serverumat.Com
Web Blog : http://elangjalanan.net
Other Blog : http://elang.otojurnalisme.com
Email : staffti[at]gmail.com
Facebook : https://www.facebook.com/elangjalanannet/
Twitter : @yahmawan
Instagram: @endrikelang
Subscribe Youtube: https://www.youtube.com/ElangJalanan

26 Komentar

  1. hmm..
    di daerah h.NaWi ada showroom kecil yg majang KTM, IU Kah?
    jadi rekomen gak nih mas bro ?
    *jalur ane Arteri PI – Serpong

  2. intinya gak recommended. ini motor keren, enak dimata, enak untuk JJS (Jalan-Jalan Sore) doang, gak kuat untuk PP ngantor/nguli, apalagi ke luar kota. mungkin di eropa sana dingin melulu jadinya gak ada problem overheat. nah begitu terjun ke iklim tropis langsung K.O. mirip pasukan amerika yang nyerah kecapekan latihan bareng TNI di Indonesia. Ya sudah ay nikmati aja kemolekannya. cinta tak harus memiliki…aw…aw…

  3. kalo om saranto yg review mah pasti ga bohong deh, perbandingannya serem juga sih vespa PX gtu loh, hehehe
    kayanya sih saya ngincer RC buat weekend warior aja, tapi tetep nunggu sekenan 😀

  4. tertarik untuk meminang mas, dengan value yang ada saya rasa cukup masuk akal, tapi kemungkinan akan saya akali agar sesuai dengan iklim indonesia, terutama untuk sistem pendinginnya mas.. tp kalo boleh share masalahnya apa aja ya mas?

    • Gan maksudnya gimana?
      Batch pertama setelah itu second hand?
      Lemon bike juga maksudnya gimana?

      Duke yang saya pakai memang saya beli second, tapi KMnya waktu saya beli masih sangat kecil di 580 KM.

      • batch pertama itu pengiriman pertama / perdana
        biasa produksi pertama memang banyak masalah
        lemon bike artinya motor baru cuma banyak defect nya, walau klaim garansi jg tidak sembuh (di indo cth lemon car terbaru ya hrv )
        kenapa dijual di km rendah ?
        kemungkinan sudah ada defect dr awal pembelian 😉

  5. Klo lo anak motor,ga usah takut ,motor aneh apapun di indonesia ini mecanik mana yg ga bisa ngakalin mesin rusak? .kl bicara aftersales? Main emas aj brow cakep.toh nanti juga 3s nya bakal ditambah san di tambah 3s ny bajaj akan di aktipkan lagi..total nya.? Cukuplah dibanding jaman anda pengguna ktk 2012.
    Jujur sih bosen juga liat motor di jln itu2 aj hehehe.pissßsss

  6. nah ini dia..saya masih ingat posting bro Arantan waktu yg lalu sampai saat ini.. dan memang kalau kita googling mayoritas problem ini motor di masalah overheatnya. kalau bicara batch pertama, yg bakal launch di indo ini termasuk batch pertama ga. indent sampai oktober lho dgn made in india. saya bukannya memojokkan ktm yah, justru pingin supaya pabrikan jepang ada saingan beratnya. kalau ga suram juga nih ke depannya

  7. kelihatannya ane cocok nih sama KTM,
    soalnya bawa Nmax aja, udah banyak banget troubelnya… udah mulai sering aneh aneh nih Nmax, ada aja masalahnya… hihihihi
    jadi biasa dengan motor bermasalah … wakakakkakakakak

  8. Saya malah suka tipe mesin yg mudah overheat. Krn biasanya kualitas partnya lbh baik.
    KTM itu durasi overlapnya besar, Pakem tuningnya mirip yamaha dan kawasaki.
    Header pendek, silincer tipe underbelly, tujuannya untuk meningkatkan silinder pressure dgn meningkatkan backpressure gas buang ke ruang bakar. Sangat Wajar mesin mudah panas.

    Tipe mesin ini mempunyai crankshaft full logam dan lbh berat. Beda lah sama crankshaft Ahm sudah diperingan.
    Nah berat crankshaft ini penghasil torque sebenarnya. Sesuai hk newton. F=m(massa bandul crankshaft) x a(percepatan/rpm)

    Jika kita rubah durasi overlap lbh kecil LSA diperlebar, maka torsinya memuncak, torsi yg besar inilah tenaga sebenarnya. Supaya mesin berkitir putaran tinggi, sebaiknya underbelly silincer diganti header panjang kebelakang. kedua ubahan ini Dijamin masalah mesin overheat hilang.
    Mau dituning lagi up to 20rb rpm ngak masalah, coz mesin duke/rc 200 sudah real DOHC, valve tegak.

    • Nah akhirnya ada yg ngerti juga sama mesin ktm. Kalau hobby motor ingin motor high performance ya pasti wajar lah mesin akan lebih panas. Itu konsekuensi nya. Rider yg sudah mengerti seluk beluk mesin pasti berpikir kreatif buat ngatasi solusi overheat. Pake oktan minimal 95 biar gak missfire di oktan rendah. Atau pake selang radiator yg bypass thermostat. Tambah kipas radiator..Slogan KTM juga “Ready To Race” kan? Bukan ready to macet. Saya sebagai rider selalu memakai alat yg tepat. Macet pakai bebek, weekend pake motor hobby. Walaupun kita ngebet pake motor hobby tapi apa daya kondisi tidak memadai. Btw saya rider ktm450exc. Monggo kalo ada pertanyaan…

      • Terima kasih commentnya.

        Duke harusnya motor yang tepat untuk di pakai sehari-hari, namanya juga road bike, harus bisa tembus macet.

        Untuk oktan saya sudah coba dari pertamax sampai super, shell dan lain-lain, tidak efek. Bypass thermostat supaya kipas nyala terus dari awal, tidak disarankan di bengkel resmi, karena disebutkan mesin harus bekerja pada suhu yang pas, tidak boleh juga terlalu dingin.

        Tambah/ganti kipas angin saya tidak mau, ya itulah, mungkin sih bisa saja akhirnya selesai dengan coba-coba sendiri, tapi saya tidak cukup punya waktu dan tenaga untuk itu.

        • Waduh masih kepanasan juga ya? takutnya thermostatnya tidak terbuka sempurna jadinya kehambat. Bypass bukan berarti kipas selalu nyala mas, saya pake samco hose yg bypass juga, soalnya kondisi lebih extreme 450cc, sebelum saya pakai samco hose yg bypass emang kipas nyala teruss, puanass. Ninja 250 saya juga pernah overheating karena macet, alhasil nunggu dingin dulu.

          Coba ganti Busi yg lebih dingin kode nya, takutnya busi bawaan kode temperaturnya buat iklim eropa sana.

          Salam, semoga teratasi om

1 Trackback / Pingback

  1. Kalau katanya KTM worth it, ya beli aja! Part 2 (END) - ElangJalanan.NETElangJalanan.NET

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*