Advertisements
ElangJalanan.NET

Jawaban tentang kontra kenapa jari tidak boleh standby di rem depan

Jari Standby di Rem Depan

Ketika diberi referensi jari tangan jangan standby di rem depan dan pembiasaan mengerem dengan 2 jari, di artikel terdahulu ternyata banyak kontranya, salah satunya yang Elang share di salah satu group FB. Banyak yang berkomentar justru kalau di jalanan Indonesia teori itu gak kepake, karena kalau gak standby gak akan sempat ngerem kalau ada bahaya ‘tiba-tiba muncul’ di depan. Emak-emak belok ‘tiba-tiba’, angkot berhenti ‘mendadak’, motor keluar gang ‘tiba-tiba’, kalau gak standby dari awal, justru akan celaka karena terlambat sekian milidetik menarik tuas rem. Apakah benar demikian?

Justru kalau mau memahami kaidah defensive riding, tidak ada kamus tiba-tiba atau sesuatu yang mendadak. Defensive riding adalah prilaku berkendara yang dapat membuat kita terhindar dari masalah, baik yang disebabkan orang lain maupun dari diri kita sendiri. Nah kalau sudah sampai terjadi momen pengereman mendadak, kejadian tiba-tiba itu berarti kita sudah masuk ke dalam masalah. Pasti ada yang salah dalam prilaku kita sebelum kejadian, yakni kurangnya antisipasi.

Ketika anda selalu membiasakan prilaku defensive seperti pandangan jauh kedepan tidak menunduk ke bawah, rajin cek kaca spion untuk antisipasi arus dari belakang, selalu menoleh sekilas ketika akan pindah jalur atau bermanuver, selalu menjaga lingkar aman kendaraan, pasti resiko mengalami kejadian darurat yang dinilai sebagai kejadian ‘tiba-tiba’ tadi bisa diminimalisir.


So tidak ada perbedaan penerapan teori defensive riding di jalanan luar negeri yang sudah tertib dengan jalanan disini yang cenderung masih semrawut. Seruwet apapun lalu lintas, kalau masing-masing mau menerapkan prilaku antisipasi, Insyallah bisa terhindar dari yang namanya masalah entah itu kecelakaan atau insiden yang diakibatkan pengendara lain yang berprilaku tidak aman di jalan.


Silahkan bersilaturahim dengan saya melalui channel media lainnya:
Hosting Supported by: Serverumat.Com
Web Blog : http://elangjalanan.net
Other Blog : http://elang.otojurnalisme.com
Email : staffti[at]gmail.com
Facebook : https://www.facebook.com/elangjalanannet/
Twitter : @yahmawan
Instagram: @endrikelang
Subscribe Youtube:
Defensive Rider

Advertisements

38 comments

  • Bukane kalo jari siaga di tuas,cuma siaga loh y.prinsipny akan sama dengan antisipasi?defensip riding atau apa mbuh namanya?
    Dan keadaan tiba2 tidak bisa terprediksi hanya dengan pandangan jauh ke dpn.terlalu depensip juga gak enak loh mas,cape.

    • nah disini kaidah ‘bisa karena biasa’ juga berlaku, betul memang awalannya cape tapi kalau sudah terbiasa justru ketemu kliknya berkendara yang nyaman disitu 🙂
      Jari standby selain cape juga punya potensi bahaya gerak reflek yang berakibat kecelakaan

      • andaru

        agree with you bro, tidak ada yang tiba2 yang ada adalah kurang antisipasi aja
        tiba2 itu muncul karena blind spot or kita yang lengah.
        kl stanby di rem depan sering kejadian malah ban depan ngunci karena panic brake

  • robby

    setuju, kalo jari selalu siaga di tuas rem dan kopling menurutku malah bahaya dan bikin ga enak bawa motor nya , kayanya kurang menjiwai dan ga santai….

  • kolong langit

    Jari ane slalu dituas rem..dan alhamdulillah selalu aman,karna ane slalu hati2 berkendara dan mmprediksi apa yg dilakukan pngendara didpan..memang sih cape,tp mnding cape drpd kcelakaan dijalan..kalo mau santai mah mding pake speda dikompleks prumahan

    • Luluk

      Setuju, ane jg sama.
      Selain defensif riding jaga jark aman. Plus siaga suatu saat diperlukan rem darurat, jari sdh stdby.. 🙂

  • Yang jadi masalah..sbg bentuk devensif diatas…kita adh defensif..jalan sesuai kecepatan berlaku..pandangan sigap..tidak lepas pantauan spion…sialannya orang lain berkendara engga gitu..tahu2 nyalip di kiri..salip gunting…samber lampu merah..dan kebiasaan brengsek lainnya.

  • Robert

    Pegel juga sih.. Ane klo agak bahaya baru maju jari nya

  • Prilaku defensive riding menurut saya adalah usaha agar kita selamat dalam perjalanan, kadang memang ada beberapa hal yang berada diluar kontrol kita, tapi dengan membiasakan prilaku ini insyaallah resiko bisa diperkecil. Saya termasuk yang setuju dengan posisi jari2 tidak standby dituas rem, ketika awal mempraktekkannya dari blog ini beberapa waktu lalu memang susah, tapi kalau sudah terbiasa justru berkendara jadi lebih stabil dan halus. Manfaat yang sudah saya rasakan ketika jari2 tidak standby di tuas rem kurang lebih seperti ini:
    1. Kontrol terhadap gas saat akslerasi jadi smooth karena jari-jari menggenggam grip gas secara sempurna.
    2. Jari2 tidak capek karena posisi standby.
    3. Bisa memaksimalkan engine brake sehingga tidak perlu narik tuas rem terlalu dalam, kampas rem juga jadi awet.
    4. Handling jadi ringan dan presisi karena posisi tangan fokus di stang dan grip gas.
    Itu mungkin tambahan dari saya yang cocok pakai teknik yang di share mas elang, mungkin ada juga yang kurang cocok silakan di share juga sebab-sebab dan keluhannya.

  • lg

    kalau orang sini jarinya standby di klakson.
    kalau ada apa2,
    ngerem kagak, tapi klakson doang yang kencang.
    ujung2nya nabrak juga.
    harusnya ada yang bikin klakson motor disambung ke rem. jadi kalau klakson bunyi, otomatis ngerem sendiri.

  • lg

    kalau orang sini jarinya standby di klakson.
    kalau ada apa2,
    ngerem kagak, tapi klakson doang yang kencang.
    ujung2nya nabrak juga.
    harusnya ada yang bikin klakson motor disambung ke rem. jadi kalau klakson bunyi, otomatis ngerem sendiri.

  • Archiee

    Brarti kaki saya juga msti diangkat spanjang perjalanan supaya sama skali gk kena yg berhubungan sama rem..
    Atau tuas rem sya ganti tongkat di tengah aja kayak becak. Kan gak dipegang2 ..

  • nikopramuditha

    Komennya mewakili habit berkendara mayoritas rider kita. Saya setuju dgn pendapat jari jgn standby di tuas rem…dan prihatin dgn komentar bbrp rider yg malah meremehkan ajakan defensive riding. Kalo pernah kerja di perusahaan jepang pasti paham yg namanya ‘meramal’ bahaya utk antisipasi bahaya. Makabya di jepang tingkat kecelakaan lantas rendah…dan kita masih sibuk cari dalih utk membenarkan habit berkendara kita yg buruk.

  • walaupun sudah memandang jauh kedepan kalau ada orang-orang kampret tetep harus waspada 😀

    ——————-
    Solusi yang suka bawa banyak barang 😀
    http://rpmsuper.com/2016/01/10/pasang-side-bag-motor/

  • Kakashi hatake

    Suka-suka sih kalo menurutku, fleksibel mau ditaruh diatas tuas rem, tuas kopling kalo nyaman ya lakuin. posisi kaki juga prinsipnya sama. Kalo pegel ya rubah posis jari lepas dari tuas rem, kondisi macet letakan lagi jari2 standby di atas tuas rem/kopling. Ya intinya tubuh kita udah beradaptasi, reflek sendiri mau gmna pisisinya,,, klo ak sih gitu ga ribet2 prinsipnya..

  • RAW

    Sy riding dari th 2003 punya motor kopling, bebek dan matic. Sy lakukan safety riding, pandang jauh kedepan, rajin cek spion.. 2 jari slalu stand by di rem depan dan blakang kalau pake matic. Tidak masalah.. sy tahu kapan harus rem depan brapa % blakang brapa % dalam berbagai kecepatan atau lagi belok/lurus/jalan licin karna ada pasir/krikil/air. karna gaya sentrifugal membuat sebagian besar berat motor ke ban depan maka rem depan sgt penting. Presentasinya lebih besar ke depan kalau sy ngerem.. tentunya belakang juga ikut direm.. jadi hampir selalu pakai kedua rem tapi presentasinya lebih besar ke belakang jika jalan licin.. bahkan kalau licin skali tidak pakai rem depan sama sekali apalagi waktu offroad basah pakai trail..

    • Saya setuju tentang porsi pengereman di setiap kecepatan dan kondisi lintasannya kang. Saya lebih menekankan potensi bahaya dari kebiasaan stanby di rem depan, bahaya reflek menarik tuas rem depan saat kecepatan rendah itu yang mau disosialisasikan. Karena pengereman yang aman itu adalah aktivitas yang direncanakan, bukan suatu aktivitas yang tiba-tiba karena gerak reflek manusia

  • Danipunxa

    Intinya disini tu tetap waspada akan semua kemungkinan..karna apapun bisa terjadi..
    Pandangan jauh kedepan jg kl ujungnya ngelamun bisa kaget kl tiba” ada yg nyebrang..
    Ngerem depan ngedadak bisa ngunci tu ban motor bisa ngebanting..tp gak ngerem Bisa nabrak..silahkan pilih aza..
    Yg bener tu ya tetep fokus n waspada.. kl dalam kecepatan tinggi mencet rem depan jangan di tahan biar gak ngelock..sambil kita ngehindar..

  • saya setuju dan tidak setuju sekaligus, setuju kalo emang merasa nyaman dan mampu atasi situasi dengan gak naro dua jari di atas tuas rem kenapa enggak, dan gak setujunya setiap orang punya riding characteristic-nya masing2 (baca:advance rider) jadi kalo ada yang naro dua jarinya di atas tuas rem juga sah2 aja apalagi mereka yang udah paham “self conscious ABS”.

    oiya ada yang bilang di komen, buat memaksimalkan engine brake, karna bisa hemat brake pad
    coba bandingin, berapa harga komponen yang di ganti kalo mesin rusak akibat enggine brake
    ketimbang beli kampas rem baru. keith code juga bilang hal serupa kok, “brake pad is cheap your engine is expensive”

    • saya setuju sama kang elang, karena saya mengikuti gaya mengerem di motogp.

    • kodokijo

      Yoi bro, masing2 punya style masing2 dlm membawa motor. Saya termasuk yg standby jari di tuas rem, krn emang dari dulu udah gitu gayanya. Dan jari tgn saya punya sensor ABSnya lho, apalagi kl lg pake skutik, jadi dual ABS, hehehe… Saya kira itu cukup utk menggambarkan style saya.

  • gampangnya gini, riding di perkotaan tanpa standby jari di tuas rem memungkinkan & rileks & efektif jika , cruishing speed tidak lebih dari 40km/jam dan jaga jarak setidaknya 3m

    atau tanpa jari standby rileks diatas cruishing speed 60km/jam asal jalan luar kota lengang dan mendukung

    Piye?

    • crowdednya lalu lintas bukan faktor yang mempengaruhi jari boleh standby di rem depan, yang perlu dimengerti disini adalah upaya antisipasi dari potensi bahaya gerak reflek manusia itu sendiri ketika terjadi ‘kaget’. Kalau pengendara sudah kenal betul karakter berkendara secara defensive, pasti akan selalu berupaya terhindar dari sebuah masalah, nah obatnya salah satunya untuk selalu jaga jarak aman dan pandangan jauh ke depan.

      2 hal ini kalau sudah terbiasa pasti gak ada lagi namanya masuk ke dalam masalah misal pengereman mendadak 🙂

      Thx Mas Aziz wis nimbrung diskusi

      • yang saya tekankan bukan crowdednya , tapi gimana speed controlnya melaju di jalur padatny jakarta misalnya , diatas 60kpj itu pasti bukan lagi melaju dengan santai & rileks , maksud saya memposisikan jari bukan di tuas rem harus bersyarat (rileks) imho

        nahh imho lagi , Rileks di perkotaan & di jalur luar kota dibatasi kategori speed hehehe

        kalau senyaman nyaman nya rileks versi ane , perkotaan (40-60kpj) diatas speed tersebut kategori kesusu :mrgreen:

        luar kota jalan lengang boleh diatas 60kpj

  • Pingback: Masih belum dikatakan "keren" jika bawa motornya masih seperti ini - ElangJalanan.NETElangJalanan.NET

  • odong-odong

    Setelah membaca Article ini saya tersadar dan ingin membuang rem depan dan belakang saya lebih efisien mengerem dengan kaki diseret-seret ajah

  • kodokijo

    Yg pasti saya sering jadi korban dari motor belakang saya yg doyan nyeruduk, titik. wkwkwkwkwkwkkkkkk……. Itu cukup utk memperjelas soal dua jari tersebut, hehehe…

  • Prayoga

    Belum tentu jari yg gak standby “slamet” dari celaka. Belum tentu jari yg selalu stand by malah celaka. Klo emang celaka, ya celaka aja gak mandang tangan mau kemana mau dimana dan mau ngapain. Kita emang udah hati-hati, menerapkann “safety riding”, tapi belum tentu orang lain juga menerapkan hal yang sama. Yang penting sebelum berkendara, berdo’a dulu. “Bismillah selamat sampai tujuan.. AMIN”

  • Dicky

    Menurut ane posisi jari tsb adalah yg paling ideal karena dgn begitu rider akan selalu siap menggunakan rem depannya, ane perhatikan kebanyakan orang yg tidak menaruh jarinya dituas rem cenderung hanya menggunakan rem belakang saja (& tentunya hal ini tidak dibenarkan dr sisi defensive riding) ditambah lg msh ada mitos yg mengajarkan klw rem depan itu berbahaya jika digunakan mendadak.

  • Pingback: Buang Kebiasaan Jari Tangan Standby di Rem Depan... - Ardiantoyugo

  • sucahyo

    Kok yakin ajarannya defensive riding itu benar memang mereka pakai referensi apa? Apa mereka tiap hari pakai motor yang tanpa ABS? Apa mereka menyelidiki statistik?

    Jangan asal percaya.
    https://kupasmotor.wordpress.com/2016/11/17/safety-riding-mengerem-mendadak-mengandalkan-rem-depan-itu-sangat-berbahaya-ngerem-tidak-bisa-pakai-angka-rasio/

  • Baru tau nih gan kalau jari tidak boleh standby di rem depan,informasi yang bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: