Advertisements
ElangJalanan.NET

[Posisi Riding] Posisi jari-jari saat berkendara motor yang ideal

Posisi Riding

foto ilustrasi dari dapurpacu.com

Halo Bikers, Elang sambung kembali bahasan berseri untuk tema safety riding kemarin, masih seputar riding position yang ideal saat berkendara sepeda motor dilihat dari kacamata defensive riding. Kalau kemarin bagaimana sikap postur kedua tangan, sekarang turun ke jari-jari.

Sepertinya sudah mafhum kebanyakan pebiker punya habit menaruh jari tangan kanannya standby di rem depan saat berkendara, baik itu satu jari maupun standby dua jari.

Dipandang dari prilaku defensive, posisi ideal jari tangan kanan adalah tidak standby di rem depan, tangan harus memegang sempurna handle grip setang. Kenapa tidak boleh standby?

Yang paling sering terjadi di kecelakaan motor adalah gagalnya pengereman karena pengereman menggunakan rem depan yang berlebihan akibat tangan reflek mengerem depan sejadi-jadinya ketika menghadapi situasi yang tiba-tiba di depan. So jelas menghilangkan kebiasaan jari tangan kanan standby di rem depan adalah untuk menghindarkan potensi bahaya gerak reflek.


Bagaimana kalau motor matic, bolehkah jari tangan kiri standby di tuas rem belakang? Khusus matic posisi jari boleh standby sama halnya dengan motor bebek atau sport dimana kaki boleh standby di pedal rem belakang.

Masih berkaitan dengan posisi jari-jari, bagaimana cara melakukan pengereman? Ada yang biasa melakukan pengereman dengan satu jari, dua jari dan empat jari sekaligus. Beberapa referensi ada yang menggunakan teknik 4 jari namun dari kacamata defensive riding untuk melakukan pengereman depan cukup menggunakan dua jari yakni jari telunjuk dan jari tengah karena sudah cukup kuat (kombinasi otot bisep dan trisep oleh kedua jari ini)

Kebiasaan mengerem dengan 4 jari memiliki potensi bahaya pengereman terlalu kuat sehingga menyebabkan roda depan mengunci ketika menghadapi situasi darurat. potensi lainnya, ketika melakukan pengereman 4 jari secara mendadak karena reflek, sadar tidak sadar kabel gas belum ketutup sempurna atau justru kebuka kembali sehingga menyebabkan potensi kecelakaan yang lebih besar. Nah anda bisa membayangkan bagaimana sebuah motor direm tapi gas masih belum ketutup? Ngeri..

Okey gimana setuju untuk mulai membiasakan jari tangan kanan tidak standby di rem depan? Untuk tema keselamatan berkendara kenapa tidak 🙂


Silahkan bersilaturahim dengan saya melalui channel media lainnya:
Hosting Supported by: Serverumat.Com
Web Blog : http://elangjalanan.net
Other Blog : http://elang.otojurnalisme.com
Email : staffti[at]gmail.com
Facebook : https://www.facebook.com/elangjalanannet/
Twitter : @yahmawan
Instagram: @endrikelang
Subscribe Youtube:
Defensive Rider

Advertisements

21 comments

  • andaru

    om,
    nambahin dikit aja memang gak boleh 4 jari tapi gunakan jari kelingking dan manis saja waktu breaking dengan rem depan
    kalau matic rem belakang pakai jari telunjuk and tengah

    http://www.andarupratomo.blogspot.in/2015/11/vico-riders-safety-riding.html

  • rider alay

    Mungkin yang perlu di latih / dibiasakan itu respon rider ketika menghadapi sesuatu yang mengharuskan pengereman. Kalo udah begitu, walau jari-jari standby di brake lever seharusnya ga masalah.

    Coba kalo ga ada jari-jari yang stand by, pasti perlu waktu sepersekian detik buat rubah posisi jari tsb dari posisi full megang throttle ke posisi megang brake lever sampai akhirnya ngelakuin proses pengereman.

    Ini ngomongin kondisi di jalan raya Indonesia yang un-predictable ya. Kalo ngomongin teknik safety riding yang cuma latihan di parkiran atau sirkuit yaaaaa … no comment.. karena itu kan controlled environment.

  • single rider

    Om,
    Mo tanya dah bukannya jari telunjuk jika dipakai untuk pengereman akan terasa lebih keras (susah) karna posisinya ada di pangkal tuas (rem), jd jika memang standby menggunakan jari telunjuk dan tengah akan tanpa sadar menarik tuas itu sendiri?
    Apa lagi jika pakai jari kelingking, jari kelingking adalah jari yg paling pendek dan paling lemah jd kurang bisa juga utk dijadikan teknik pengereman.
    Apa ga sebaiknya pakai jari tengah dan manis, karna posisi kedua jari berada di posisi nyaman dalam pengereman pd tuas rem, sdgkn jari telunjuk lebih terfokus pd gas.
    Ane lebih setuju posisi jari standby di tuas rem, karna memang kondisi lalin di kota2 besar memang unpredictible, mungkin yg perlu dganti adalah posisi jarinya agar jgn sampai tanpa sengaja “ngerem”.
    Coba deh rasain bedanya pengereman menggunakan kombinasi jari (telunjuk+tengah) dgn (tengah+manis) sm (manis+kelingking).

    • rider alay

      sekarang bayangin kalo lagi riding di tengah hutan, tiba2 ada binatang nyebrang om. anggep aja pake motor kopling ya.

      sekonyong2 ada binatang nyebrang, kalo udah kelatih, tahapannya yaitu tutup gas, tarik lever rem, trus engine brake pake teknik blipping buat ngurangin resiko lock di ban belakang. nah, blipping ini kan geber gas berbarengan dengan nginjek transmisi untuk turun gigi.

      dan coba perhatiin tuas rem ini deh om, sisi yang paling dalam atau terdekat ke grip throttle itu pasti area di mana telunjuk dan jari tengah kita gampang menjangkau, semakin ke ujung itu sudutnya makin melebar atau menjauh dari grip throttle

      karena gw udah kebiasa make telunjuk + jari tengah, untuk muter grip throttle biasanya gw pake kombinasi jari manis, kelingking, jempol dan telapak tangan

  • jones

    ane mah rem belakng kurang gigit, ya jadi mau gak mau harus standby di tuas rem bahkan ane pake 3 jari, telunjuk tengah ama manis. mana di jalan kota bnyakan stop and go 😀

  • rider ngider

    menurut w mah yang terpenting nglatih reflek ngeremnya untuk rem depan jangan langsung dalem calm,untuk rem depan agak di dalemin..soalnya ane riding di daerah perkotaan agak kurang sreg sama orang2 yang riding pake rem depan aja,ya tau sendirilah gas ngerem gas ngerem kasian yang belakang harus jaga jarak 2meterlah..

  • Om kalo pengalaman saya,, justru kalo pake rem belakang,, ban akan ngepot dan sulit d kendaliin,, apalagi pas ujian,,,

  • Wah…harus di ubah nich…

  • Dani

    kayaknya tekniknya telapak dithrotle, finger 4 kecuali jempol di tuas jadi pas ngerem sistemnya kaya meremas otomatis telapak kedepan gas turun sendiri..dan ini yg perlu dilatih saudara saudara bukan 1,2 atau 3 jari..tapi 4 didepan jadi pas panik pun saat semua jari menggenggam gas akan kembali gak gantung coba saja..teknik ini ane dapet dari juragan safety riding dari semanggi..

  • rider alay

    untuk motor2 yang sekiranya bobot motor berpusat antara bagian tengah sampe depan motor (ex : motor sport), menggunakan rem depan secara dominan itu pilihan yang bijak. Karena waktu proses deselerasi, bobot motor pindah ke depan semua, otomatis traksi dan beban ada di ban depan sedangkan bagian buritan motor sedang berada dalam kondisi minim traksi. Bahkan di beberapa kondisi pengereman yang ekstrim kayak MotoGP, ban belakang sampe ga napak kan. Itu alesannya kalo ngerem belakang terlalu dalem bisa bikin ban ngelock. Itu juga alesan cakram depan selalu lebih besar dari cakram belakang.

    mungkin untuk motor2 yang ada CVT atau bermesin belakang, atau yang distribusi berat motornya ada di tengah – belakang motor, rem belakang ini bisa lebih dioptimalkan pemakaiannya dibandingkan motor2 yang bobotnya didepan (misal di motor sport pemakaiannya lebih dominan rem depan, di motor matic/vespa rem belakangnya bisa lebih dipake).

  • walawala

    “…ketika melakukan pengereman 4 jari
    secara mendadak karena reflek, sadar tidak
    sadar kabel gas belum ketutup sempurna atau
    justru kebuka kembali sehingga menyebabkan
    potensi kecelakaan yang lebih besar. ”

    jadi ingat pernah bincang2 sama seorang bapak2 pas servis di ahass, dulu katanya beliau pernah pake satria belalang (kebetulan pas itu ane servis sonic, jadi deh banding-bandingin produk 😀 )
    nah beliau cerita pengalamannya naik satria belalang, kata beliau pernah suatu waktu pas keadaan kenceng beliau reflek ngerem sekenceng2nya kerena didepan ada kendaran, eh rem nya gak kerja alias blong, kemudian beliau lepas remnya kemudian coba rem lagi, akhirnya motornya bisa berenti, kecelakaan terhindarkan

    mungkin pas rem yg reflek itu beliau ngerem sekenceng2nya jadi kabel gas malah kebuka

  • Pingback: Jawaban tentang kontra kenapa jari tidak boleh standby di rem depan | Elang Jalanan

  • artjuna

    Bagaimana kalo opsi melepas throtle diganti dengan menarik tuas kopling? Aman kah?

    • daendels

      kalo tarik kopling ya ndlosor/nylonong om…kopling ditarik itu murni seperlunya saat don shift atau jika om berhenti total baru tuh pas mau berhenti ditarik…kebiasaan myoritas org indo nih…

      • nah ini yang tepat, menarik kopling saat motor melaju (gas terbuka) sama momentumnya seperti menarik anak panah lalu dilepas, maka dalam pengereman tidak boleh kopling ditarik langsung

  • http://www.cycleworld.com/2015/06/02/ienatsch-tuesday-fingers-up-motorcycle-riding-tips-to-navigate-intersections/

    referensi tambahan…

    saya ga tau modul defensive riding seperti apa yang ada di Indonesia…

    yang saya ketahui…banyak buku dan artikel2 riding technique di luar yang mengajarkan hal yang sebaliknya..

    your life…your choice…your risk

  • Pingback: Walau instruktur safety riding melarang, kenyataannya kebiasaan meletakkan jari di rem itu justru lebih aman | Mengupas soal motor

  • sucahyo

    Sudah pernah coba sendiri belum?

    Saya sudah, dan kesimpulannya adalah menaruh jari di tuas rem lebih aman. Alasannya sama, kalau panik, jari tidak di rem, nekannya jadi berlebihan. Sementara kalau jari di rem, justru bisa lebih dikendalikan kekuatan pengeremannya

    https://kupasmotor.wordpress.com/2017/01/20/walau-instruktur-safety-riding-melarang-kenyataannya-kebiasaan-meletakkan-jari-di-rem-itu-justru-lebih-aman/

  • leehan

    safety instruktur nyatanya cuma test singkat ditempat sempit,,,prcayalah cara mengemudi paling aman adlah tetap menempatan jari dihandel rem,,,
    panic braking highspeed tdk prlu bingung meraba tuas rem,,yakin semua jari pegang gas aman?
    situasi mendadak masih meraba tuas rem,otomatis tarik handel rem sekencengnya (berbahay)
    lagian satu atau dua jari dituas rem bs membantu akselerasi lebih lembut,,gk mentul2 sprti semua tangan pegang gas,,,pengereman pling aman jg injak rem belakang sedikit stelah ban depan dapat traksi baru pakai rem depan,,,ajaran memakai rem depan dulu itu,,ajaran ngawur dan berbahaya,,,

    • elang

      nah ini kang makanya perlu memahami kaidah defensive riding, kalau sudah menjiwai defensive riding, maka gak akan ada lagi namanya pengereman mendadak, pandangan harus dibiasakan jauh kedepan scan semua potensi bahaya yang ada.

      Lalu tentang jari di tuas bisa bikin akselerasi gas lebih lembut, saya yang termasuk move on dari kebiasaan ini, sekarang dengan jari full di throttle gas, gas juga bisa dibikin lembut, kebentuk sendiri karena kebiasaan.

      Jari tidak standby di rem keuntungannya lengan gak gampang lelah bawah motor berjam-jam kang 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: