Advertisements
ElangJalanan.NET

Ini salah satu faktor yang dulu Elang perhatikan dalam membeli motor bebek

tutup baut klep slek

Halo Biker, sedikit flashback ke tahun-tahun 2005 awal dulu saat Elang mulai melek dengan dunia permotoran. Saat itu Elang sudah memiliki motor operasional harian “Si Gesit Irit” yang cukup bandel dan teruji secara mesin, walau untuk urusan body Smash ya begitulah kurang istimewa.

Selama 2 tahun lebih dan hampir genap 3 tahun Smash cukup bisa diandelin, tapi ada satu hal yang bikin Elang serasa males untuk merawat si bebek Suzuki lebih lanjut, yakni sejak mendapati area bawah mesin mulai muncul rembesan oli. Rembesan oli ini ternyata datangnya dari baut klep buang yang kebetulan posisinya paling bawah, kalau klep atas (hisap) sih aman gak ada gejala rembesan.

Agak kesel juga sih, sebagai konsumen merasa gak pernah utak atik bagian itu tapi kok bisa sampai merembes gitu, bawaannya jadi gak semangat ketika dibawa riding, feelnya seperti oli bakalan berkurang kalau dipakai terus menerus.


Jelas sebab paling mungkin adalah karena penanganan sang mekanik yang kurang halus kerjanya ketika membuka/mengencangkan baut tutup klep ketika service rutin. Apa karena kondisi mesin masih panas, lalu cara buka bautnya kasar akhirnya mulai sedikit dol yang menyebabkan rembesan oli. Akhirnya selama 1 tahun lebih pengalaman ber-Smash ria baut klep yang rembes kudu ditambahi dengan plat untuk menjaga kerapatan. Capek juga sih, asal jadwal service rutin setel klep pasti deh bikin plat baru lagi.

Tapi opini Elang pribadi tidak 100% ingin menyalahkan pekerjaan mekanik, setelah mengamati kondisi yang sama di motor-motor lain ternyata hampir rata-rata di motor lain yang kebetulan ukuran baut tutup klepnya sama-sama kecil mengalami rembesan oli juga, hadeuh. Tercatat motor-motor yang mengaplikasikan baut kecil untuk penutup klepnya ada Suzuki Smash, Shogun 125R, Honda Supra X 125, sedangkan bebek-bebek lainnya seperti Supra X 100, Jupiter Z, Vega R dan Honda Blade 110 semuanya mengaplikasikan baut besar/baut tunggal untuk penutup klepnya. Sangat jarang motor-motor yang Elang sebut terakhir mengalami rembesan oli di bagian tutup klep buangnya.

tutup klep

tutup klep dengan baut besar jarang terjadi rembesan oli di motor bebek

Nah kembali ke judul, dulunya ketika Elang ingin ganti motor bebek lain, faktor kecil yang satu ini menjadi faktor srek gaknya Elang memilih calon motor bebek baru. Fyi, untuk motor yang bermesin tegak ukuran baut kecil ini tidak terlalu masalah, tapi buat motor bebek yang notabene posisi mesinnya tiduran, baut kecil yang mudah slek ini ditambah efek gravitasi tekanan kebawah berpotensi terjadinya rembesan oli, jika membuka dan mengencangkan bautnya gak pake tekanan standar.

Gimana sob punya pengalaman motor bebeknya ngerembes di bagian tutup klepnya? Monggo share dimari 🙂

suzuki smash


Silahkan bersilaturahim dengan saya melalui channel media lainnya:
Hosting Supported by: Serverumat.Com
Web Blog : http://elangjalanan.net
Other Blog : http://elang.otojurnalisme.com
Email : staffti[at]gmail.com
Facebook : https://www.facebook.com/elangjalanannet/
Twitter : @yahmawan
Instagram: @endrikelang
Subscribe Youtube:
Defensive Rider

Advertisements

4 comments

  • epaztie

    sama dengan karisma ku…

  • waduh

    ganti sealnya karet aja bukan tipe baut gede atau kecil, kalau selek pasang nya jorok miringtuh, masalah gravitasi ngak nyambung dia kira gede pengaruhnya

  • indut

    terlalu sering service malah bikin baut dol / aus.
    saya biasanya hanya service rutin di bengkel resmi sampai bonus service gratisnya habis aja, setelah itu ya service sendiri.
    shogun 125 yg saya pakai dari baru sekarang sudah hampir 12 th, tapi tidak ada rembesan oli.
    skydrive saya juga sudah hampir 7 th dan kondisinya masih kering tanpa rembes oli, malah temen atau tetangga kalau pinjem bilang, ternyata enak & nyaman di pakainya.

  • Pengalaman ane pake Jupiter MX 2005 ada rembesan oli juga.. Tapi bukan karena kurang perawatan atau kualitas sih, lebih kepada karena sempat kecelakaan lumayan parah sampe motornya nyemplung kali yang banyak batunya. Cuma abis itu males ngerawat jadi biarin aja lah wkwk..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: