Beranda Review Review ADV 150 setelah 1,5 Tahun Pemakaian

Review ADV 150 setelah 1,5 Tahun Pemakaian

0
Review ADV 150 ElangJalanan
Review ADV 150 ElangJalanan

ElangJalanan.NET – Halo sobat biker, setelah hampir empat bulan Elang vakum dari aktivitas ngeblog, alhamdulillah mengawali bulan Juli 2021 ini Elang coba come back lagi untuk menulis.

Sekedar intro, kemana aja selama ini gak pernah nulis artikel baru lagi? Elang gak kemana-mana sih, hanya disibukkan di sektor ril dunia ekspedisi usaha personal kurir yang Elang rintis sejak New Normal tahun lalu.

Kadang hidup memang harus balance, aktivitas hobi dan pekerjaan harus bisa jalan berbarengan, tapi tiga bulan terakhir ini kondisi membuat Elang harus fokus dulu di dunia usaha.

Mengawali tulisan baru ini, Elang coba ulas topik review pemakaian Honda ADV 150 yang notabene menjadi motor harian Elang selama ini. Pasti banyak yang bertanya seperti apa kondisi atau review ADV 150 setelah dipakai 1,5 tahunan, dengan jarak tempuh odometer sudah 42 ribuan KM.

Puaskah pakai ADV buat harian? Overall sih puas banget, bagi Elang pribadi puasnya melebihi ekspetasi walau ada hal-hal kecil untuk masalah kekurangannya.

Nah Elang ingin sharing pengalaman pakai setelah sejauh ini, berikut ulasannya.

Service Rutin ADV 150

Soal perawatan, Linea ADV tetap melakukan jadwal service rutin secara berkala walau motor sudah jauh menempuh 42 ribu kilometer lebih. Bedanya kalau tahun pertama awal-awal masih sesuai buku panduan yakni service tiap 6.000KM kini sedikit agak longgar service dalam rentang 10.000KM sekali πŸ™‚

Tapi rentangnya jauh, sekali service Elang langsung paket komplit gak hanya sekedar bebersih CVT, dll. Throtle body hingga injector pun diinfus untuk dibersihkan.

Cairan-cairan seperti coolant pun ikut diganti di fase service segitu. Yang paling penting kalau konsep perawatan motor 4tak adalah oli rajin ganti itu udah aman.

Ohya soal oli Elang pun kini sudah pindah ke oli lain yakni X-TEN Double Ester Matic. Alasannya karena oli ini sudah teruji di motor Elang sebelumnya. Oli ini klaimnya mampu dipakai hingga 6.000km tapi di Linea Elang batasi maksimal 3.000KM atau maksimal 2 bulan pemakaian saja.

Untuk jadwal service Elang percayakan sekarang ke bengkel Zona Speed, bukan karena gak percaya bengkel resmi tapi karena ini teman sendiri jadi lebih nyaman dan bisa komunikasikan segala tetek bengek keluhan di ADV kalau ada.

Performa ADV 150 setelah 1,5 Tahun

Ngomongin performa rasanya kurang pas sih di ADV, karena di motor matic khususnya Linea ADV ini yang dicari adalah kenyamanan plus bonus riding experience-nya yang berbeda ala-ala supermoto karena tinggi dan setang lebar πŸ™‚

Tapi gak haram juga kalau sekedar kepoin performanya setelah dipakai sejauh ini. Bisa Elang katakan performanya masih tetap sama, tarikan masih enteng dan top speed juga gak menurun, masih sanggup digeber 115kpj sekali-kali kalau lagi iseng.

Yang paling penting mesin tetap halus gleser, konsumsi BBM pun masih terjaga keiiritannya, masih sanggup 43-45km/liternya.

Yang paling berkesan dari riding experience Honda ADV selain setang lebar dan tinggi adalah performa suspensi yang gak ada lawan. Shock depan empuknya pas dan shock belakang walau keras tapi begitu dipakai boncengan porsinya jadi pas. So gak heran handling di ADV ini enak banget didukung suspensi yang juara.

Review ADV 150 ElangJalanan
Odometer 42 ribu

Spare Part ADV 150 Gimana?

Untuk catatan penggantian spare part sobat bisa cek di halaman Riwayat Linea ADV disini, disitu sobat bisa lihat apa-apa aja yang sudah diganti spare partnya. Alhamdulillah selama pakai motor ini belum pernah jatuh (jangan sampai deh) jadi part overal masih awet ori semua.

Namun namanya motor dipakai buat armada kurir, yang namanya lecet-lecet pemakaian sih pasti ada. Entah kesenggol lah, entah ditabrak lah saat di kemacetan lalu lintas jalanan Ibukota.

Tercatat ban depan sudah ganti 1x sekarang pakai Maxxis, ban belakang ganti 2x sekarang pakai Maxxis. Kesimpulannya soal ban Elang nyesel sih ganti ban on road, ADV sudah paling bener pakenya ban semi dual purpose bawaan. Begitu lewat jalan tanah becek ban gampang selip, apa lagi jalan lumpur, angkat tangan deh nih ban.

Untuk piranti rem, piringan alhamdulillah masih awet walau yang depan kemakan dikit. Untuk kanvas depan boleh dibilang lebih boros dari yang belakang. Karena boros dan harganya mahal pula, sekarang Elang ganti pakai kanvas rem Aspira yang lebih terjangkau. Soal pakemnya sih relatif ya, masih cukup buat Elang.

Ohya vanbelt sudah pernah ganti 1x di 28 ribu kilometer, sebetulnya masih layak gak retak-retak signifikan, tapi Elang mau antisipasi takut putus ditengah jalan. Tau sendiri Linea ADV statusnya adalah motor capek dipakai ngurir.

Service kelima Linea ADV
Kondisi vanbelt ADV150 di 29.000 km

Sudah dipakai Touring Kemana Aje?

Ya manusia punya rencana tapi Yang Maha Kuasa yang menentukan takdirnya. Awal-awal niat beliΒ  ADV dulu ya ingin sekali Elang pakai buat riding AKAP sebulan atau dua bulan sekali ke berbagai destinasi wisata. Tapi kesempatan itu hanya terisi 2x tepatnya ketika liburan akhir tahun 2019 touring ke Jogja bersama istri dan momen kedua touring bareng anak-anak Prides di awal Maret 2020 tepat sebelum status pandemi ditegaskan oleh pemerintah.

Sejak pandemi berbagai rencana keliling provinsi mau gak mau dinomor sekiankan dan fokus mencari aktivitas pengganti yang lebih bermakna.

Touring ADV 150 Elangjalanan
Waduk Sermo Kulonprogo

Apa Kekurangan ADV 150?

Overall review Elang soal ADV 150 adalah puas banget, gak salah pilih motor, ini motor yang melebihi ekspetasi untuk sebuah motor harian juga buat riding jarak jauh. Tapi gredek di awal tarikan ini tergantikan dengan sensasi riding experience yang gak ada duanya dibanding skutik lain.

Poin kedua yang ini rasanya sepele tapi bikin gemes, gak tau kenapa unit milik Elang ini kebagian klaksonnya yang gak bagus. Tepat setelah satu tahun pemakaian lalu, klakson sering mati begitu ketemu hujan. Anehnya walau sekedar hujan gerimis aje itu klakson langsung mati πŸ˜€

Begitu kering ealah klakson normal balik, aku kudu piye. Motor gagah tapi klakson mati.

So kurang lebih inilah sob review pemakaian Honda ADV 150 selama 1,5 tahun bersama Elang, pokoknya puas, gak salah pilih motor ini buat harian maupun touring jarak jauh, nyaman dan irit plus gagah sudah pasti.

Bagi sobat yang mau bertanya yang kelupaan Elang review monggo bisa tulis pertanyaannya di kolom komentar πŸ™‚

Silahkan bersilaturahim dengan saya melalui channel media lainnya:
Hosting Managed by: Serverumat.Com
Web Blog : http://elangjalanan.net
Email : staffti[at]gmail.com
Facebook : https://www.facebook.com/elangjalanannet/
Twitter : @yahmawan
Instagram: @endrikelang
Subscribe Youtube: https://www.youtube.com/ElangJalanan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here