Beranda Destinasi Wisata Wisata Batu Dua Sumedang, Cerita Touring Elang Jalanan Menuju N2M2020

Wisata Batu Dua Sumedang, Cerita Touring Elang Jalanan Menuju N2M2020

4
Wisata Batu Dua Sumedang
Wisata Batu Dua Sumedang

ElangJalanan.NET – Assalamu’alaikum sobat biker, beberapa waktu lalu di minggu pertama bulan Maret (7-8/03) Elang bersama bro Faiz riding bareng menuju gelaran #N2M2020Sumedang yang digelar komunitas Prides. Wisata Batu Dua Sumedang menjadi destinasi berkumpulnya anak-anak Prides di awal 2020 ini.

Intro

Berawal dari ajakan bro Faizz Proleevo di kolom komentar di salah satu group touring FB, tanpa banyak mikir ba..bi..bu, Elang iyakan ajakan doi buat riding ke Sumedang bareng anak-anak Prides.

Wisata Batu Dua Sumedang
Wisata Batu Dua Sumedang

Ini boleh dibilang kali ketiga Elang ngariung di activity Prides, pertama kali awal dulu ketemu Poenyakoer dan Ketum Mike Putra di event First Aid Seminar & Training (FAST2) dan nimbrung kedua di workshop Phonegraphy yg dimanage lek Aan Trifolium dan ketemu mpok Siti Rachmawati.

Seperti nama adalah sebuah do’a, begitupun dengan Elang Jalanan, rezekinya ya jalan-jalan teross. Ada ajakan riding, gak pake mikir langsung gas aje, destinasi mah nomor sekian.

Wisata Batu Dua Sumedang

Skip..skip langsung ke cerita perjalanan N2M 2020 kemarin…

Pra Riding

Pra riding sebelum hari Sabtu, H-1 Elang banyak cit-chat dengan bro Faiz terkait rencana perjalanan. Dari doi Elang baru tau gaya touring anak-anak Prides itu agak beda gak pake ribet kudu ngumpul dimane untuk start bareng.

Langsung cus aja berbekal titik koordinat yang telah dibagikan panitia (Tahu Sari Bumi). Untuk memudahkan saling pantau bisa pakai aplikasi #kerehore Zello Interkom dan cukup share live location di group WA. Pokoknya gaya simpel gini gak bikin ribet dan mengganggu pengguna jalan lain..hm iya..iya..iya Elang coba resapin dan aplikasiken, sapa tau cucok.

Wisata Batu Dua Sumedang

Riding Hari H

Hari H (Sabtu 7 maret) Elang bangun jam 4 Subuh, kasih space 2 jam karena rencana mau jalan jam 6 teng. Sempat lihat beranda FB ternyata bro Faiz bawa Suzuki Address, Elang kira bakal pake Inazuma.

Karena Elang aliran rider anak mami, sebelum jalan perut dikondisikan dulu isi sarapan biar gak jajan mulu diluaran..hihihi. Minta nyonya bikinin nuget ayam buat sarapan.

Wisata Batu Dua Sumedang

Tak lupa jaket Contin andalan jadi apparel perjalanan kali ini, sementara pakaian seadanya dan alat perang mandi Elang kemas di tas ransel dan simpan dalam box Linea.

Gara-gara kecarian mic action camera, Elang telat 15 menit jam 6.15 wib baru berangkat. Salim ma istri, si Linea ADV pun langsung Elang gas pol dari Cikeas menuju Setu untuk selanjutnya tembus Cibitung dan jalan utama bypass Karawang. Rencananya mau ngejar Faiz ketemu di Purwakarta (PWK).

Wisata Batu Dua Sumedang

Ritme perjalanan pun gak sadar ternyata kekencengan, hihihi sepanjang jalan Setu Bekasi speedometer anteng 70-90kpj, mumpung sepi.

Begitu masuk Jalan bypass Karawang, Linea ADV dipacu lebih kencang lagi mumpung sepi dan lowong, gas poll pantengin di 100kpj, angin sawah sepanjang jalan seolah terbelah sempurna oleh aerodinamika ADV, nikmatnya riding di pagi itu.

Wisata Batu Dua Sumedang

Menjelang ujung jalan bypass Karawang, sempet ada razia Polisi, Elang sengaja melipir tapi ternyata lagi-lagi gak distop disuruh lanjut jalan.

Begitu nyampe Klari Elang putuskan berhenti sebentar untuk kepoin posisi Faizz kira-kira sudah sampai mana. Ndilalah doi ada di belakang Elang gak nyampe 1 km, yo wis Elang berhenti nungguin di depan Cilegon Steel.

Wisata Batu Dua Sumedang

Gak pake lama doi muncul, langsung setting-setting aplikasi Zello untuk coba Interkom mode data. Ternyata gampang beud, hanya sedikit ribet waktuu push tombol di headset aja saat mau ngomong bergantian.

Skip..skip kita pun lanjut jalan untuk menuju PWK sebagai check point pertama sekalian isi BBM. Tadinya mau lewat Jl. Industri tembus langsung PWK tapi Faizz pilih lewat Kujang – Bukit Indah – Sadang.

Wisata Batu Dua Sumedang

Di kawasan Bukit Indah kita sempet bikin konten komparasi akurasi speedometer segala antara ADV dan Address di jalanan yang memang agak lowong, intinya #demikonten yo sekalian perjalanan ini dipakai bikin konten..hihihi

Tiba di PWK, langsung cari SPBU terdekat, Linea isi full tank biar gak ribet isi-isi lagi nanti. Setelah itu lanjut nyisirin jalan PWK cari tempat ngopi kok gak nemu yang cozy ya, sampai bablas di Situ Wanayasa baru akhirnya berhenti, jam menunjukkan jam 9.30.

Wisata Batu Dua Sumedang

Disini Elang pesan teh manis panas dan Faiz pesan kopi sekalian sate apa namanya, kita buat cemilan tanpa nasi sambil mantau posisi temen-temen lain di group WA.

Di sebelah lapak kite ngemil sate, ternyata ada 2 motor Bajaj yang sudah duluan stay disini, kalau gak salah bro Akbar Suraji Budianto yakk, maklum ane belum kenal semuanye anak Prides.

Wisata Batu Dua Sumedang

Gak lama kita break disini, kita putuskan lanjut gas lagi menuju lokasi Tahu Sari Bumi, kite samperin 2 Bajaj Suraji untuk ajak riding bareng, tapi Faiz inisiatif bilang kita duluan aje karena mereka pasti kenceng bakalan nyusul nanti. Baiklah kita duluan.

Di jalur Wanayasa ini Elang pilih posisi di belakang aje buat ngintilin Address Faiz. Buseng Address yang sebenernya gak terlalu kenceng basicnya tapi di tangan Faiz geraknya menjadi super lincah layaknya BeAT, di tanjakan pun Elang perhatiken dengan seksama gak terlalu keliatan kedodoran Address Faiz

Wisata Batu Dua Sumedang

Elang rasa style riding Elang mirip-mirip dengan bro Faiz, karena itu Elang gak terlalu nempel cukup jaga jarak jauh biar bisa speeding mengejar. Ini lebih nikmat ketimbang nempel bergerombol.

Jalur Cagak – Sumedang ini mengingatkan Elang napak tilas waktu riding 2017 silam ke Jogja pakai Yamaha XMAX. Lewat sini dijamin gak nyesel deh, mata dimanjakan dengan pemandangan perbukitan dan sawah yang Masyaallah indahnya.

Wisata Batu Dua Sumedang

Ditengah jalan baru niat mau bikin konten “ADV Mengejar Suzuki Address” eh ketemu rombongan Welece Chua dkk mampir di warung, yo wis gagal bikin konten dan melipir lagi kita. Salam kenal lagi satu per satu wajah yang masih baru semua Elang kenal. Baru ngeh ternyata Welece adalah owner dari GeneticMoto, wew bisa nih diskon harga temen 😂

Dari lokasi kita berhenti ternyata sudah deket dengan lokasi Tahu Sumedang, sekitar 17km, yo wis kita santai aja lagi disini, warungnya enak buat nongkrong soalnya.

Wisata Batu Dua Sumedang

Jam menunjukkan jam 12 siang, kita putuskan lanjut ke TKP. Lagi-lagi Faiz inisiasi riding duluan kedepan ngelanjutin bikin konten yg sempat terpotong tadi. Elang pun gas pol mensyuting Addres Faiz dari belakang. Di belakang ternyata bro Suraji ikutan di belakang sementara rombongan lainnya gak terlihat di spion.

Sangking asyiknya ngebut ngerekam bikin konten, di salah satu pertigaan kita keleru tanpa sadar belok ke kanan (harusnya ke kiri) alhasil begitu nyadar kita lagi ke arah Bandung, ampun mak.

Wisata Batu Dua Sumedang

Yo wis Faiz inisiatif riding sambil buka maps untuk menuju lokasi Tahu Sari Bumi. Alhamdulillah kita nyasarnya gak terlalu jauh, begitu sampai di TKP rombongan Welece yang tadi di belakang malah udah sampai duluan… wkwkwk.

Sesuai kesepakatan untuk dapetin menu tahu dan lontong kita mintanya pake kode kuncupin tangan biar dapet gratis. Sampai disini Elang baru ngeh kalau acara ini sebelumnya anggotanya sudah pada daftar dulu jauh-jauh hari dan bayar pendaftaran 60rb, gak pake mikir Elang keluarin dompet buat register on the spot.

Wisata Batu Dua Sumedang

Setelah nyicipin menu tahu + lontong Sumedang, karena belum sholat Elang putuskan sholat Zuhur di mushola bawah. Setelah disiram air wudhu badan kembali fresh, nyess.

Sekitar jam 3 kita lanjut riding rame-rame menuju lokasi N2M 2020 yakni Wisata Bukit Batu Dua. Baru jalan berapa kilo turun hujan, memaksa Elang dan Faiz menepi pakai jas hujan biar riding tetep nyaman, lagi-lagi jas hujan murmer Elmondo jadi andalan buat Elang dalam perjalanan ini.

Wisata Batu Dua Sumedang

Jalur yang kita lewati menuju lokasi adalah jalur Sumedang – Wado arah Malangbong. Namun nanti ada jalan masuk ke kanan untuk menuju Batu Dua, setelah masuk nanti ketemu pertigaan mentok ambil kiri.

Dari sini medannya ternyata lumayan menantang bro, tanjakannya edan seolah gak kasih nafas. Syukurnya performa ADV cukup bisa diandelin buat melahap medan tanjakan terjal gini, gak loyo-loyo bangetlah. Entahlah kalau matic-matic cc kecil lewat sini mungkin perlu perjuangan ekstra.

Di tengah tanjakan kita menemukan salah satu spot terbuka pemandangan indah menuju Waduk Jatigede yang Masyaallah indahnya. Rombongan pun auto melipir ndisik buat abadikan foto dan video.

Puas foto-foto kita lanjut naik ke atas lagi, ternyata lokasinya sudah dekat bro. Semakin ke atas Elang lihat ke bawah kok viewnya makin aduhai, makanya dikala yang lain langsung parkirin motor di Villa, Elang coba berhenti dan foto-foto dulu bareng Linea dengan background view yang keren banget ke bawah, Masyaallah.

Skip-skip di lokasi, ini adalah sebuah Villa yang cukup cozy buat dipakai acara beramai-ramai bersama keluarga atau teman kelompok. Ada aula dan 3 kamar di dalamnya. Di depan dibikin semacam balcon yang viewnya langsung menghadap ke Waduk Jatigede dan Gunung Cereme sebagai background di kejauhan sana. Dan ternyata baru tau setelah googling, kawasan ini dipakai buat olahraga paralayang berlevel internasional yang dikelola pemerintah euy.

Coba arahkan pandangan ke sebelah kiri terpampang Gunung Tampomas, masyaallah komplit banget dah view pemandangan dari atas Villa ini.

Acara Inti #N2M2020

Malamnya selepas makan rame-rame yang disediakan penjaga Villa, kita isi dengan acara utama yakni ngariung mendengarkan 2 materi dari narasumber terpercaya di aula. Salah satunya dan yang menarik bagi Elang adalah dari bro Faiz yang mengisi materi soal Youtuber. Konsepnya tanya jawab aja tapi tetap jawaban-jawaban dari bro Faiz cukup mencerahkan temen-temen Prides yang antusias menyimak, termasuk bro Benny Nugroho 😘

Pas bahasan narasumber kedua dari bro Arif mata Elang mulai ngantuk berat ditambah fogging vape bro Welece Chua yang ampun-ampun dah, akhirnya coba ngungsi rebahan diluar balcon walau badan menggigil kedinginan.

Saat denger sesi doorprize mata langsung segerr masuk lagi ke aula 😁 Di sesi doorprize ternyata banyak bener hadiah yang diobral, mulai dari voucher diskon belanja produk Contin dan GeneticMoto juga hadiah barang yang wow. Tanpa diduga nama Elang keluar juga menggondol doorprize tank bag Flipper Contin, alhamdulillah.

Acara kelar, si Faiz mulai keliatan tambah demam doi, sehabis sikat gigi doi ajak Elang ngungsi bobo cantik di Mushola. Karena di Mushola Elang pantau gak ada keranda mayit, Elang pikir amanlah numpang bobo disini sampai Subuh, gak bakal ada yang aneh-aneh.

Skip-skip besoknya…

Bener aja bobo disini Subuhnya jadi auto terbangun, langsung sholat dan mandi karena niat pengen tracking ke bawah ambil spot foto-foto cantik berharap ketemu sunrise.

Namun rencana tracking jadi gagal karena melihat spot di depan Villa pagi-pagi gini ternyata cukup menggoda mata untuk abadikan foto dan video dari sini aje.

Puas setelah explore beberapa foto dari berbagai sudut termasuk yang tertinggi di atas anak tangga sana, Elang pun kembali ke Villa nyantap sarapan nasi goreng yang sudah disiapkan, urunan ceban-ceban, nasi gorengnya murmer tapi wuenakk.

Sebagai acara terakhir sekitar jam 8 kita pun bikin foto keluarga bersama sebelum pada balik 😀

Skip ke perjalanan pulang..

Perjalanan Pulang dari N2M2020 Sumedang

Setelah pamitan dengan yang lain, Elang pun gas balik berdua bareng Faiz aje yang kondisinya masih demam parah. Duh ikut kepikiran nih kira-kira doi kuat gak riding sampai Balaraja dengan kondisi sakit begini. Akhirnya kita jalan pelan-pelan, Elang ambil posisi di belakang Faiz biar bisa ngimbangi speed.

Ternyata Faiz walau dalam kondisi sakit bisa riding dalam kecepatan normal, ini agak melegakan dikit buat Elang jadi gak terlalu lama sampai ke rumah nanti. Tapi tetep namanya sakit gak bisa dilawan 100%, hampir sejam sekali doi minta istirahat di masjid karena udah gak kuat.

Break 15 menit doi minta lanjut lagi, ada kali 3 masjid kita singgahi demi cari aman. Dan yang terakhir saat Elang tawarken break makan siang dulu di Situ Wanayasa, Faiz minta Elang untuk duluan aja karena gak enakan. Dan dalam kondisi sakit begini emang mulut pait sih kalau dipaksa makan berat.

Dalam keraguan yo wis Elang iyakan untuk duluan pisah sampai disini, kebetulan nyonya juga lapor gak fit kondisinya dirumah. Faiz pun lanjut ke depan sementara Elang bersiap-siap melanjutkan jalan karena sempat parkir motor dulu ke warung.

Elang pun langsung gas menuju pulang sambil scan mata Elang dimana keberadaan si Address, dan ternyata keliatan si Faiz melipir ke minimarket, Elang pun lanjut dengan menambah kecepatan lebih tinggi supaya lekas sampai rumah.

Rute pulang seperti biasa begitu masuk PWK Elang ambil jalan Industri – Kosambi – Jalan Bypass Karawang – Cibitung, belok ke Setu Cileungsi dan finish Cikeas. Sempat tidur sebentar di masjid daerah Cikarang sambil nunggu Asar karena terserang ngantuk.

Touch down di rumah sekitar jam 16.30wib

Anyway thanks banget buat panitia yang sukses mempersiapkan segala sesuatunya hingga kerinduan riding bareng temen-temen Prides bisa terlaksana sukses dan semua aman kembali ke rumah zero accident, joss.

Elang sebagai rider tamu di N2M 2020 kali ini merasakan betul kehangatan fosil-fosil Prides yang kembali kangen riding, dari event kemarin jelas apapun pandangan politik dan agama sekalipun, tetap riding jadi link pemersatu bangsa.. hahaha

Semoga N2M bisa berlanjut di tahun-tahun berikutnya dan makin banyak fosil-fosil Prides yang ikutan #EmangKalianGakKangenRidingApa?

Silahkan bersilaturahim dengan saya melalui channel media lainnya:
Hosting Supported by: Serverumat.Com
Web Blog : http://elangjalanan.net
Otomotif Blog (SEO Optimized) : http://elang.otojurnalisme.com
Email : staffti[at]gmail.com
Facebook : https://www.facebook.com/elangjalanannet/
Twitter : @yahmawan
Instagram: @endrikelang
Subscribe Youtube: https://www.youtube.com/ElangJalanan

4 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here