1.000 KM pertama ber mobil ria

Tambal Ban Mobil

Sejak akhir tahun 2015 saya mulai mencari-cari cara lain bertransportasi untuk bekerja, sadar diri saja, sebelum di sadarkan kalau sudah agak tua. Selain usia bertambah dan semakin bijaksana, sabar dan baik hati, saya juga sudah gendut karena anak sudah 2, anak saya sudah SMA lho, o iya, maksudnya kondisi fisik, mata, keseimbangan sadar atau tidak sadar pastinya menurun. Jangan sampai suatu hari sampai harus celaka karena jatuh naik motor, lebih baik sadar duluan dan mau “BERUBAH!”.

Setelah hitung-hitung simpanan, celengan, dolar, emas, juga setelah ngobrol dengan menteri keuangan, polda setempat, tetangga, mereka ternyata menyambut baik niatan untuk pindah dari roda 2 ke roda 4. Noted, Ada juga sih teman motor yang bilang, nggak bisa deh, elu nggak akan tahan udah biasa bawa motor. Jadi kalau dia baca tulisan postingan penting ini. Hua hua huah, ternyata gw bisa !!!

aktivitas bermobil

Problem utama pindah ke roda 4 bagi saya tentu adalah soal penambahan budget transportasi, bukan hanya duit cicilan atau harga kendaraannya saja yang bisa bikin megap-megap dan bikin saya harus bawa rantang dari rumah, tapi semua biaya embel-embel pastinya akan meningkat. Kalau patokannya dari roda 2, biaya embel-embel akan berlipat sekitar 3-4 kali dari biaya motor. Biaya itu seperti biaya pajak ini mobil kedua dimana ada biaya tambahan pajak progresif, asuransi, bensin, parkir, service, cuci mobil.

Parkir FX Sudirman

Saya survey dan tanya-tanya ke teman-teman kantor, parkir dimana yang paling murah dan ok. Parkiran kantor saya di Plaza Bapindo memang masih luas dan cukup nyaman, tapi parkir langganannya pun mahal. Biaya parkir jam-jaman kalau tanpa parkir langganan, sehari bisa 50 ribu, alias standard parkir 1 orang di mal. Ada parkiran Polda, konon biaya parkir cuman 5 ribu perak, nggak pakai jam-jaman, tapi letaknya jauh, sekitar 2 km an dari kantor, kalau jalan kaki pasti capek, yang ada saya bakal mampir beli minum dalam perjalanan, malah jadi mahal, teh botol/aqua aja sekarang berapa kan? Belum lagi kalau pas di perjalanan laper, kemudian makan nasi goreng, pake minum, tambah mahal lagi kan? Akhirnya mau murah malah jadi mahal. Belum lagi resiko masuk angin … wahhhh pokoknya ribet lah, kalau sampai harus jalan kaki 4 km per hari.

Untungnya ada teman sekantor yang mobilnya parkir di seberang Sudirman yaitu di fX, harganya lebih murah, posisinya juga cukup OK lah. Tapi ternyata harga bisa murah karena ada *syarat dan ketentuan berlaku. Parkir langganan untuk hari Sabtu dan Minggu tidak berlaku, juga tarif berlangganan baru berlaku mulai jam 7 pagi dan harus keluar sebelum jam 12 malam. Ternyata mirip dengan paket-paket dari operator telekomunikasi, ada FUP nya. (bagi yang belum tahu FUP silahkan google sendiri, jangan malas)

Service Mazda Slipi
Service Mazda Slipi

Setelah dihitung-hitung pakai excel canggih dan biayanya masuk, baru lihat ke problem berikutnya, soal waktu. Soal waktu perjalanan juga bisa diselesaikan dengan baik dengan survey yang OK, jangan percaya estimasi lama perjalanan dari Google, bohong aja itu, saat ini perjalanan pergi total jadi 45 menit, 2/3 perjalanan alias 30 menit bermobil, sementara 1/3nya lagi alias 15 menit ditempuh dengan berjalan kaki. Kalau pulang waktu perjalanan jadi 1 jam, masih OK lah.

Waktu berjalan kaki dari fX ke kantor pun, ternyata saya sering ter distract dengan titipan dari isteri tercinta yang pandai, cantik dan baik hati (jaga-jaga kalau dia baca) saya sering dititip beli roti Gambang dari Lauw (ini bukan titipan sponsor lho), per roti harga 6 ribu, dalam sehari perlu 2 roti jadi ada biaya tambahan 12 ribu perhari. Selama ini saya kalau masuk basement fX tidak pernah beli apapun, jadi pengeluaran masih ter control lah.

Intinya sebelum memutuskan pindah, survey yang baik, tanya teman-teman yang bener lah. (Saranto)

 


Silahkan bersilaturahim dengan saya melalui channel media lainnya:
Hosting Supported by: Serverumat.Com
Web Blog : http://elangjalanan.net
Other Blog : http://elang.otojurnalisme.com
Email : staffti[at]gmail.com
Facebook : https://www.facebook.com/elangjalanannet/
Twitter : @yahmawan
Instagram: @endrikelang
Subscribe Youtube: https://www.youtube.com/ElangJalanan

14 Komentar

  1. Emg Ga dapet fasilitas parkir mas dri perusahaannya ? .. Yg sedih di Bapindo parkir motor non karyawannya klo ujan besar sering banjir ..

    Oh ya kang ..klo dri fx hati2 di tangga penyebrangan depan CIMB niaga yg arah naik dri Senayan, soalnya banyak copet, modus biasanya pura2 jatuhin barang, trus dipepet temennya biasanya 2/3 org dri dpan, pura2 nunjuk barang jatuh.. Dibelakangnya ada 1 org lagi yg nyamar yg tugas buat bawa kabur tu dompet klo si korban sadar, mereka pake kemeja kayak mau kerja biasa
    Ane ud 3x ribut Sma tu copet yg trakhir pas mau eksekusi ane, ane todong balik, soalnya ane bawa piso lipet ..hahaha

    • Dapat parkir langganan, tapi bayar pisah bro.
      Sejauh ini naik turun tangga untungnya masih aman, malah pernah waktu pulang sekitar jam 10 malam, ada aja wanita muda pakai celana pendek dan singletan habis lari di GBK sendirian.

  2. wahahaha,,, ketipu saya. sempat terbesit pikiran, “lah-lah-lah.. abang sejuta umat kok gaya tulisannya jadi berubah gini,,biasanya down to earth, penuh toleransi dan sejuk di baca,,”.. terus kepikiran lho kok plat mobilnya area jakarta barat? bukannya abang endrix di cileungsi tinggalnya?? eh eh ehhh,, ternyata tulisannya om arantan.. hahaha.. 😀

  3. Om Arantan jadi pengisi tetap blog ini kah? selamat datang [kembali] om…

    saya kira awalnya om elang yg nulis, sempet heran juga…eeee…sampe bawah.. hahahaha

  4. haloo… salam kenal, om arantan..
    PP perjalanan sehari 1,75jam yah,
    1,75jam*5/7*365hari/24jam= 7,6hari ada di perjalanan dlm setahun XD

    • Salam kenal juga bro.
      Itungan gw 1.75 jam/hari x 5 hari kerja dalam 1 minggu x 4 minggu dalam 1 bulan x 12 bulan dalam setahun = 420 jam setahun
      420/24 jam = 17.5 hari aja kok dalam 1 tahun 🙁

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*