(Rare case) Efek samping penggunaan cairan anti bocor, bisa bikin pentil ban macet?

Perawatan Motor

Pentil Ban Tubeless

Salam sejutaumat, sobat sekalian Elang mau sedikit sharing sebuah kasus yang agak jarang terjadi, dan memang seumur-umur pake ban tubeless baru kali ini mendapati case pentil ban macet. Walau sepele cuman pentil doank tapi efeknya serba salah, pada waktu isi angin, ban seperti tersumbat gak mau ngisi angine, puyeng.

Pentil Ban Tubeless

Sampai tulisan ini Elang tulis, masih belum nemu logika penyebab pentil ban macet, tersumbat. Dari obrolan dengan punggawa bengkel deket rumah, masalah ini bisa karena cairan anti bocor yang berkonsentrasi di sekitar lubang pentil dan mengering karena terkena udara luar. Hm..kalau opini logika Elang sepertinya balik lagi ke kualitas pentil bannya. Saat pentil coba dikeluarkan dari rumahnya, susahnya minta ampun sampai perlu diakali.

Pentil Ban Tubeless

Via tulisan ini Elang mo ajak diskusi rekan-rekan pembaca, adakah yang pernah mengalami pengalaman serupa, pentil ban gak bisa diisi angine gara-gara tersumbat, etc. Monggo dishare pengalamannya di kolom komentar 🙂

Silahkan bersilaturahim dengan saya melalui channel media lainnya:
Hosting Supported by: Serverumat.Com
Web Blog : http://elangjalanan.net
Other Blog : http://elang.otojurnalisme.com
Email : staffti[at]gmail.com
Facebook : https://www.facebook.com/elangjalanannet/
Twitter : @yahmawan
Instagram: @endrikelang
Subscribe Youtube: https://www.youtube.com/ElangJalanan

19 thoughts on “(Rare case) Efek samping penggunaan cairan anti bocor, bisa bikin pentil ban macet?

  1. Solusinya jgn smp cairan anti bocor mengering d lubang pentil dg cara isi n buang angin ban secara rutin. Repot jg sih kalo ky gtu.

  2. Udah pernah mas, saya pake NJMX juga. Ban belakang Corsa S123 80/90 pake cairan anti bocor, pasang di p**net Ban.
    Kasus 1, waktu ban bocor malah cairannya pada keluar sampe ngotorin spakbor kolong dan tetap harus nambal
    Kasus 2, Pentil kesumbet cairan anti bocor sampe gak bisa isi angin. Alhasil ganti pentil baru

  3. saya pernah juga tp kasusnya pentil keganjal jadi udara keluar sedikit2. tau2 di jalan angin dah habis aja. cari2 kok gak ada yg bocor eh gak tau ya dari pentil keluarnya.

    untungnya cuma perlu buka anak pentil dan bersihin sisa cairan anti bocor aja. aneh nya tuh cairan anti bocor gak ada lg yg keluar waktu anak pentil dibuka.

    http://www.andarupratomo.blogspot.in

  4. Seriing…
    Hampir tiap kali isi nitrogen per 2 bulan sekali….

    Sampai mesti buka pentil, trus ditusuk pentilnya biar tekanan angin yg didalam keluar, dan bisa ditambah nitrogen baru…..

    Ana pk anti bocor merk M-ONE.

    Lumayan terbukti khasiatnya…. Karna ana sering turing, cuma masalahnya sering mampet aja saat mau nambah nitrogen……

  5. Juragan rondo pernah merasakan,
    waktu ban Michelin di Hayate beliau.. juga diisi cairan tersebut, merasakan ban agak kempes… namun agin ga bisa diisi karena pentil ampet, sampe akhirnya (kalau gak salah) kena benturan di jalan, dan pentil lepas sendiri.
    😀

    Makanya belum lama ketika saya ganti ban, tanpa konfirmasi diisi cairan anti bocor.. saya suruh masukin lagi ke botolnya.
    Gak mau dikerjain sama cairan itu
    😀

  6. kemaren gw jg gitu cuma bedanya paku di ban motor gw gak di cabut tp ttp di biarin nempel.. solusinya yah ganti pentil 15 rb… beres deh..

  7. Awal pakai cairan terasa tenang kalau dipakai turing sendiri, ngga takut bocor di tengah hutan misalnya. Tapi beberapa bulan kemudian mulai deh. Ban jadi sering bocor, tiap hari harus di kompa. Padahal di cek tidak ada kebocoran (nah loh). Beberapa hari setelahnya muncul cairan dari sela-sela pentil. Langsung saya bawa ke tukang tambal ban. Begitu sampai ternyata cairannya sudah mbleber dari sela-sela ban, muncrat kemana-mana. Lengket, kotor, bau, wah macem-macem dah. Mencoba di akalin ngga bisa, cat velg mulai rusak, akhirnya ganti ban baru dan pentil baru. Hadeeh..

  8. Nah ini yang lagi saya alamin kang..
    saya bawa ke tukang tambal podo gamau ngerjain, alesannya karena bannya terlalu gede (ban standar ukuran 130)

    sampe akhirnya saya bawa ke toko pl*net ban..
    mereka juga gamau ngerjain, dengan alesan susah bongkar pentilnya..

    jadi enaknya kudu saya apain ya..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *