Hari pertama riding experience bersama Honda CBR250RR, langsung jajal kondisi macet dan hujan deras

Test Harian CBR250RR

Halo Biker, insyaallah seminggu kedepan beranda blog Elang Jalanan akan berisi artikel review impresi pemakaian harian dari unit test Honda CBR250RR. Walau sudah beberapa bulan motor ini turun di jalanan dan sudah banyak bahasan review dari rekan-rekan blogger, tak menyurutkan Elang untuk melakukan pengetesan sendiri ala Elang Jalanan, gimana sih kalau motor pure sport ini dipakai buat harian dan touring (Insyaallah)

Di hari pertama ini satu unit Honda CBR250RR digelandang ke kediaman Elang di Cikeas, tapi langsung motor ini Elang bawa membelah kemacetan dari Jakarta melewati rute Gunung Sahari, tau sendiri kan gimana traffic Gunung Sahari menuju Kampung Melayu hingga Otista di jam 4 sore, mulai padat merayap euy.


Bergerak dari Wahana Honda Gunung Sahari, Elang coba set mode riding ke Sport, nah ini nih hentakan powernya terasa linier, paling pas buat riding dalam kota termasuk ketika menghadapi kondisi macet.

fun race cbr250rr

Walau sudah coba duluan di Sentul beberapa waktu lalu, namun kali ini dicoba real di jalanan, impresi pertama Elang ternyata masih sedikit kaget dengan setang yang under yoke begini, sukses bikin riding posisi jadi nunduk abis, lebih nunduk dari R25 dan Ninja 250 FI yang pernah dicoba, it’s oke, lanjut gas.

Setengah jam riding setelah membelah macet, berhenti dulu di SPBU buat isi BBM Pertamax, setelah itu lanjut gas. Butuh waktu kurang lebih setengah jam untuk bener-bener badan ini bisa menyatu dan mengenal karakter motor yang dari sononya sudah racy abis. Gejala awal rasa pegal baik di tangan maupun pinggang pelan-pelan menghilang setelah mencoba mengamalkan posisi riding yang benar ala safety riding.

Sesekali iseng ganti mode ke Comfort, bah feelnya aneh banget kayak ada delay, ngegasnya kapan, larinya kapan. Akhirnya balikin lagi ke mode Sport yang dirasa paling pas dari sejak impresi pertama jalan tadi.

Perjalanan tak berasa sudah sampai belokan UKI – Halim aja, nah disini Elang ganti mode ke Sport+ sengaja pengen jajal top speed gigi 5 nya di trek lurus Halim Perdana Kusuma yang lumayan panjang dan sepi. Melipir dulu di pinggir jalan depan SPBU menunggu jalanan bener-bener kosong dari mobil. Begitu mulai kosong, gasss…

Asyem..begitu digeber suara menderu knalpot CBR250RR ini memang sesuatu, begitu menyentuh 6000 rpm ke atas, aduhai raungannya mana tahan, jadi nagih untuk mainin RPM di 6000 ke atas terus, yang lain jadi minggir dengan sendirinya, bukan bermaksud arogan, tapi raungan CBR250RR sendiri yang bikin pengendara lain selalu cek spion bahkan menoleh sekilas mencari sumber suara gahar bin mengintimidasi 😀

Berapa top speed gigi 5 di mode Sport+? Dengan style riding Elang yang cenderung halus gak sampai redline, penunjukkan top speed di gigi 5 tembus 160kpj, wis cukup karena ini jalan raya, positifnya, Elang begitu menikmati kecepatan 160kpj tadi tanpa ada gejala limbung, asli antep nih motor, bikin pede.

Impresi selanjutnya, panas.. Nah Elang hafal betul panasnya Ninja atau R25 kayak gimana, tapi hawa panas CBR250RR ini memang terasa banget di betis maupun selangkangan. Dengan kondisi macet di Gunung Sahari hingga Salemba, bar menunjukkan hanya 3 baris, tapi rasanya sudah lumayan panas.

Test Harian CBR250RR

Menjelang Mabes Cipayung, liat awan mendung sudah menghitam dan mulai gerimis, dan gak lama kemudian turun hujan deras dibarengin petir. Elang coba menepi dulu pakai jas hujan. 15 menit menunggu kok hujan bukannya reda malah makin deras, yo wis hajar aja. Sempat khawatir dengan si CBR takut bermasalah di kelistrikan Throttle by Wirenya kalau kesiram hujan deras begini. Tapi karena mengejar waktu maghrib akhirnya putuskan hajar aja. Dan alhamdulillah aman aja tuh selamat sentosa hingga nyampe rumah.

Next besok Elang akan menggali beberapa hal yang ingin ditest, sambil menunggu monggo jika sobat ada titipan pertanyaan, harapannya agar bisa memperbanyak variable yang ditest nanti.

Honda CBR250RR, fix ini motor memang race oriented.


Silahkan bersilaturahim dengan saya melalui channel media lainnya:
Hosting Supported by: Serverumat.Com
Web Blog : http://elangjalanan.net
Other Blog : http://elang.otojurnalisme.com
Email : staffti[at]gmail.com
Facebook : https://www.facebook.com/elangjalanannet/
Twitter : @yahmawan
Instagram: @endrikelang
Subscribe Youtube:
Defensive Rider

Advertisements

4 comments

  1. wuih keren banget… maksudnya motor nya keren banget 😁 ehehehe… mas Endrik juga keren kok. btw, itu motor di pinjamkan dealer buat di test berapa hari mas? saya ikut icip2 juga boleh gak? ehehehe…

    dan mumpung tuh motor udah di tangan mas endrik, bolehlah di test pake bensin sejuta umat, premium dan pertalite, bahasa jawanya “worst case scenario”, gimana performanya tuh.

    terima kasih. ditunggu ulasan lengkap dan objektifnya mas 😁

  2. weh, disilihi motor terus… enak tenannn….

    ngomong2 mencapai speed 160km/jm termasuk cepet atau butuh ngayun gas kang?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *